Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

PKS Siap Berkolaborasi Lahirkan Capres-Cawapres untuk 2024

Ahad 29 May 2022 16:24 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Andri Saubani

Presiden PKS Ahmad Syaikhu memberikan sambutan dalam peretemuan silahturahmi dengan PPP di DPP PKS, Jakarta, Rabu (14/4). Pertemuan tersebut dalam rangka silaturahmi kebangsaan sekaligus menyamakan pandangan terkait langkah-langkah politik yang memihak umat.Prayogi/Republika

Presiden PKS Ahmad Syaikhu memberikan sambutan dalam peretemuan silahturahmi dengan PPP di DPP PKS, Jakarta, Rabu (14/4). Pertemuan tersebut dalam rangka silaturahmi kebangsaan sekaligus menyamakan pandangan terkait langkah-langkah politik yang memihak umat.Prayogi/Republika

Foto: Prayogi/Republika.
PKS mengakui, presidential threshold 20 persen jadi kendala lahirkan pemimpin baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Ahmad Syaikhu mengungkapkan bahwa kolaborasi merupakan salah satu kunci melahirkan kesejahteraan untuk rakyat Indonesia. Salah satu kolaborasi dapat lahir lewat kerja sama antarpartai politik dalam menyambut pemilihan umum (Pemilu) 2024.

"Dalam kesempatan ini menyaksikan pada PKS, simpatisan, PKS InsyaAllah siap berkolaborasi melahirkan pemimpin-pemimpin, capres-cawapres pada tahun 2024," ujar Syaikhu dalam pidato kebangsaan perayaan Milad ke-20 PKS di Istora Senayan, Jakarta, Ahad (29/5/2022).

Baca Juga

Kendati demikian, ia melihat adanya kendala dalam melahirkan pemimpin-pemimpin baru yang memiliki komitmen untuk membangun Indonesia. Salah satunya adalah ambang batas pencalonan presiden atau presidential threshold sebesar 20 persen.

"Kendala tidak ada partai politik yang bisa memajukan secara leluasa kader-kadernya untuk bisa tampil menjadi pemimpin pemimpin nasional. Oleh karena itu sudah selayaknyalah kita sebagai elemen-elemen partai politik, syukur-syukur dalam era kolaborasi yang pada hari ini kita bisa melakukan judicial review terhadap ketentuan presidential threshold 20 persen ini," ujar Syaikhu.

Meski begitu, PKS akan tetap semakin bijaksana, solid, dan kokoh melayani dan mengabdi untuk Indonesia. Partainya senantiasa melayani dan memberikan bantuan kepada mereka yang membutuhkan menjadi penyambung aspirasi rakyat.

"Dalam peringatan Milad ke-20 PKS ini dengan satu semangat satu misi dan satwa harapan yang sama yaitu kolaborasi melayani Indonesia," ujar Syaikhu.

Ia mengatakan, saat ini semua pihak merasakan betapa pentingnya arti kolaborasi. Pemilihan umum (Pemilu) 2014 dan 2019 menjadi pelajaran yang sangat berharga untuk semua pihak dan menjadi tugas seluruh agar menjadikan 2024 sebagai era baru politik Indonesia.

Bagi PKS, perbedaan pilihan adalah sebuah keniscayaan dalam alam demokrasi, karena tidak ada demokrasi tanpa perbedaan pilihan. Justru karena berbeda itulah bangsa ini menjadi bangsa yang besar.

"Saya meyakini bahwa bangsa Indonesia membutuhkan politik kolaborasi, bukan segregasi apalagi polarisasi. Politik yang menjadikan keutuhan bangsa dan negara di atas kepentingan individu, golongan dan kekuasaan. Politik yang membentangkan harapan dan rasa persatuan bukan membentangkan rasa ketakutan dan keterbelahan," ujar Syaikhu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA