Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Sejak Kudeta, Menstruasi Jadi Mimpi Buruk Bagi Perempuan Myanmar

Ahad 29 May 2022 13:30 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Muhammad Fakhruddin

Sejak Kudeta, Menstruasi Jadi Mimpi Buruk Bagi Perempuan Myanmar (ilustrasi).

Sejak Kudeta, Menstruasi Jadi Mimpi Buruk Bagi Perempuan Myanmar (ilustrasi).

Foto: EPA
Jika pembalut tersedia, biayanya mencapai dua kali lipat sejak Kudeta.

REPUBLIKA.CO.ID,YANGON -- Setahun lebih sudah Myanmar menghadapi situasi sulit akibat kudeta militer Februari 2021. Lebih dari setengah juta orang mengungsi dan jutaan orang tidak dapat mengakses makanan pokok, kebutuhan medis, air bersih bahkan bagi perempuan, pasokan pembalut.

Kesulitan ini diperparah dengan tantangan mengatur menstruasi bulanan bagi para perempuan. Sejak meninggalkan desanya, para perempuan Myanmar diharuskan untuk tidur di bawah terpal di hutan atau berlindung di sekolah dan biara terdekat.

Baca Juga

"Saya harus menggunakan satu pembalut sepanjang hari dan malam. Saya menggunakannya sampai darah meluap dan kadang-kadang, saya menggunakan kain ketika saya tidak memiliki pembalut sama sekali," kata Sandar, seorang perempuan dari wilayah Sagaing barat laut negara itu.

Krisis tak hanya mempersulitnya untuk mendapatkan pembalut, namun juga untuk menemukan cukup air untuk mandi ataupun mencuci pakaian. Kesulitan itu membuatnya tidak nyaman secara fisik bagi perempuan, malu, dan berisiko terinfeksi.

"Saya tidak merasa percaya diri untuk berjalan-jalan atau mendekati orang lain ketika saya sedang menstruasi," katanya.

Media Aljazirah telah menggunakan nama samaran untuk Sandar dan wanita lainnya karena risiko pembalasan militer bagi mereka yang berbicara kepada wartawan. "Saya merasa tidak aman bahwa orang mungkin memperhatikan bau dan saya terus-menerus meminta wanita lain untuk memeriksa noda darah di belakang saya," ujarnya mengeluh.

Di desa Sandar, saat ini hanya ada satu toko yang menjual pembalut, namun terkadang habis. Bahkan jika pembalut tersedia, biayanya mencapai dua kali lipat sejak Kudeta.

Para perempuan di Myanmar tenggara mengalami masalah serupa. Daerah tersebut menyaksikan pertempuran tiada henti. Junta mengusir 230 ribu orang yang hingga kini berdampak sulit bagi mereka untuk mendapatkan air bersih, kayu bakar, dan makanan. Krisis ini sangat parah di Negara Bagian Kayah. Lebih dari separuh penduduknya kini mengungsi dan militer telah mengebom ibu kota serta kamp-kamp pengungsian dan gereja-gereja.

Htee Meh, yang adalah seorang mahasiswa sebelum pandemi dan kudeta, meninggalkan desanya Mei lalu karena pertempuran. Sejak itu dia berpindah dari satu tempat ke tempat lain, tidur di rumah orang lain atau di hutan. dia sering kehabisan perlindungan sanitasi. "Kadang-kadang, pembalut tidak ada sama sekali karena jalan yang ditutup," katanya.

"Saat ini, (orang) tidak dapat bekerja karena pertempuran terus-menerus bahkan jika kami ingin pergi dan membeli (pembalut), sangat berbahaya untuk bepergian dan harga bensin juga sangat tinggi,"  imbuhnya.

Tak ingin menyia-nyiakan kain, terkadang ia pergi tanpa produk menstruasi sama sekali. "Itu membuat pakaian dalam saya sangat kotor dan tidak nyaman," katanya.

"Tidak ada air untuk mencuci pakaian dalam atau pakaian saya, jadi ketika saya sedang menstruasi, saya tidak percaya diri untuk berjalan-jalan atau berbicara dengan pengungsi lainnya."

Pada satu waktu, 800 juta orang di seluruh dunia mengalami menstruasi. Bahkan dalam situasi terbaik, pengalaman tersebut dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan stres bagi banyak wanita, tetapi bagi mereka yang hidup dalam kemiskinan atau situasi yang mengganggu seperti konflik, menstruasi dapat memiliki implikasi yang jauh lebih buruk bagi kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan mereka.

Seorang peneliti kesehatan masyarakat di program Gender, Adolescent Transitions and Environment (GATE) Universitas Columbia, Maggie Schmitt mengatakan, bahwa perempuan dan anak perempuan terlantar seringkali tidak hanya menghadapi kemiskinan haid, atau kesulitan membeli produk menstruasi, tetapi sering juga kekurangan akses ke produk-produk ini serta toilet pribadi dan bersih yang aman dan fasilitas untuk ganti baju dan mencuci. Ketakutan akan noda darah karena produk menstruasi yang tidak mencukupi dapat membuat wanita dan remaja putri tidak dapat berpartisipasi dalam aktivitas sehari-hari mereka termasuk bekerja dan sekolah, sementara ketidakmampuan untuk mandi dengan sabun dan air bersih atau mengganti produk menstruasi membuat mereka rentan terhadap infeksi, seringkali dengan perawatan medis yang terbatas.

"Ada kebutuhan untuk lebih memperhatikan kebutuhan menstruasi mereka yang mampir sebulan sekali, termasuk anak perempuan dan perempuan yang berpindah dari satu tempat ke tempat lain untuk mencari keselamatan dan perlindungan," kata Schmitt.

Di Myanmar, pertempuran dan ketidakstabilan yang meluas serta serangan militer di daerah pemukiman dan kamp pengungsian telah sangat mempengaruhi kemampuan perempuan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka selama menstruasi. Wanita di Myanmar mengatakan, bahwa mereka kerap terhalang untuk mendapatkan akses ke pembalut dan air bersih, dan mengatakan mereka memiliki sedikit privasi.

Mereka menambahkan bahwa pembalut semakin melampaui anggaran mereka. Harga barang-barang kebutuhan pokok telah naik di seluruh negeri di tengah kenaikan biaya bahan bakar, gangguan rantai pasokan dan jatuhnya nilai mata uang Myanmar, kyat.

Di daerah yang terkena dampak konflik, persediaan kebutuhan pokok juga terbatas karena pertempuran telah menutup pasar lokal dan mempersulit pengiriman barang ke toko-toko. Militer juga telah memblokir transit pasokan penting – bagian dari strategi jangka panjang yang dikenal sebagai 'empat pemotongan' yang berusaha membuat kelompok perlawanan bersenjata kelaparan dari basis dukungan mereka.

Beberapa kelompok sedang bekerja untuk mendistribusikan pembalut kepada para pengungsi, tetapi para wanita Myanmar mengatakan bahwa hanya sedikit atau tidak ada pembalut yang sampai ke mereka. Seorang sukarelawan, yang berbasis di Myanmar tenggara, mengatakan bahwa dia dan sukarelawan lainnya menghadapi risiko langsung ketika bepergian untuk menjangkau orang-orang terlantar, yang sebagian besar berlindung di daerah terpencil.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA