Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Bulog Sultra: Stok Beras Aman Untuk Enam Bulan ke Depan

Ahad 29 May 2022 11:27 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Pekerja memanggul karung berisi beras di gudang Perum Bulog (ilustrasi). Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) Kantor Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara menyampaikan saat ini stok beras di gudang Bulog tercatat 12 ribu ton.

Pekerja memanggul karung berisi beras di gudang Perum Bulog (ilustrasi). Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) Kantor Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara menyampaikan saat ini stok beras di gudang Bulog tercatat 12 ribu ton.

Foto: Antara/Muhammad Arif Pribadi
Karena rata-rata kebutuhan beras masyarakat berkisar 1.000-2.000 ton.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) Kantor Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara menyampaikan saat ini stok beras di gudang Bulog tercatat 12 ribu ton. Stok itu diprediksi aman untuk memenuhi kebutuhan masyarakat setempat hingga enam bulan ke depan.

"Kalau stok beras yang kami kuasai hingga saat ini sebanyak 12 ribu ton. Kami sudah menyerap dari musim panen awal tahun sampai sekarang sudah menguasai 12 ribu ton," kataKepala Bulog Kanwil Sultra Mardati di Kendari, Sabtu (28/5/2022).

Baca Juga

Jadi, menurut dia, stok tersebut aman karena rata-rata kebutuhan beras masyarakat berkisar 1.000-2.000 ton, sehingga beras ini aman sampai enam bulan ke depan. Aman termasuk menjelang hari raya Idul Adha 2022.

Bulog Kanwil Sultra menargetkan membeli beras petani sebanyak 25.000 ton pada 2022. Bulog melalui mitradi sentra-sentra produksi, membeli beras petani berdasarkan keputusan pemerintah seharga Rp 8.300 per kilogram atau sama dengan tahun 2021.

Adapun standar kualitas beras pembelian Bulog, yakni kadar air paling tinggi 14 persen, derajat sosoh paling sedikit 95 persen dan butir patah paling tinggi 20 persen.

"Sekarang kita masih melakukan penyerapan beras petani, kita masih ada panen, jadi kita menyerap beras petani," kata Mardati.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA