Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Kasus Gangguan Makan di Inggris Naik Hingga 84 Persen

Ahad 29 May 2022 11:17 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Nora Azizah

Pandemi Covid-19 sebabkan gangguan makan dan berkembang di kalangan anak muda.

Pandemi Covid-19 sebabkan gangguan makan dan berkembang di kalangan anak muda.

Foto: www.freepik.com.
Pandemi Covid-19 sebabkan gangguan makan dan berkembang di kalangan anak muda.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --Banyak anak muda yang meninggal karena gangguan makan. Padahal menurut psikiater, hidup mereka sebenarnya bisa diselamatkan dengan perawatan dan pertolongan dini.

Penerimaan rumah sakit untuk orang dengan gangguan makan telah meningkat sebesar 84 persen selama lima tahun terakhir di Inggris. Badan amal mengatakan mereka sangat prihatin dengan dampaknya pada semua kelompok umur.

Baca Juga

Pedoman darurat medis Royal College of Psychiatrists dalam gangguan makan mengatakan semua profesional perawatan kesehatan, di mana pun mereka bekerja, semakin cenderung berhubungan dengan seseorang dengan gangguan makan parah yang membutuhkan perawatan segera.

Pandemi Covid telah membuat masalah gangguan makan yang sudah berkembang pada orang muda menjadi lebih buruk. Angka National Health Service (NHS) terbaru menunjukkan ada 24.268 penerimaan rumah sakit untuk gangguan makan di Inggris pada 2020 sampai 2021, naik dari 13.219 pada 2015 sampai 2016.

Peningkatan terbesar terjadk pada mereka yang berusia 18 tahun ke bawah. Sebagian besar dari mereka yang terkena dampak adalah wanita muda, tapi penerimaan pada pria muda meningkat lebih dari dua kali lipat pada waktu itu

Para profesional kesehatan sering kali tidak tahu bahasa apa yang digunakan untuk mengatasi gangguan makan dan sering meremehkan masalahnya. Dia menemukan menavigasi sistem perawatan kesehatan sambil dipaksa untuk mengulangi ceritanya kepada orang-orang yang berbeda yang tak terhitung jumlahnya melelahkan dan sangat sulit.

Untuk membantu mengenali mereka yang berisiko, panduan ini berisi alat praktis dan saran perawatan untuk semua orang mulai dari perawat hingga fisioterapis, dokter A&E, dokter umum dan ahli gizi, serta perawat dan pasien.

Dr Dasha Nicholls, seorang psikiater gangguan makan untuk anak-anak dan remaja yang memimpin pedoman tersebut, mengatakan gangguan makan seperti anoreksia, bulimia, dan pesta makan dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia dan jenis kelamin, dan bukan merupakan pilihan gaya hidup.

"Itu adalah gangguan kesehatan mental, dan kita tidak boleh meremehkan betapa seriusnya mereka," ujarnya, dilansir dari CBSNews, Ahad (29/5/2022).

Meskipun anoreksia nervosa sering disebut sebagai kondisi kesehatan mental paling mematikan, sebagian besar kematian dapat dicegah dengan perawatan dan dukungan dini. Pedoman baru harus segera menjangkau profesional kesehatan,. Jikka epidemi gangguan makan ingin dihentikan di jalurnya

Tom Quinn, dari badan amal gangguan makan Beat, mengatakan dia berharap panduan itu akan membuat perbedaan besar karena semakin cepat seseorang mendapat bantuan. Semakin baik peluang mereka untuk menghindari masuk rumah sakit dan pulih sepenuhnya.

Tapi dia mengatakan dia sangat prihatin tentang peningkatan penerimaan rumah sakit untuk gangguan makan di semua kelompok umur. Dia mengatakan pandemi memiliki dampak besar pada layanan yang sudah di bawah tekanan.

"Staf garis depan telah bekerja tanpa lelah untuk mendukung sebanyak mungkin orang, tetapi mereka tidak dapat melakukannya tanpa staf dan dana yang memadai, yang harus diprioritaskan oleh pemerintah," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA