Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Gubernur Sumbar: Buya Syafii Maarif tak Kenal Lelah Sumbangkan Pemikiran Terbaik

Jumat 27 May 2022 20:12 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Gita Amanda

Presiden Joko Widodo (kanan) dan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kiri) melaksanakan shalat jenazah saat melayat Almarhum Buya Syafii Maarif di Masjid Gedhe Kauman, Yogyakarta, Jumat (27/05/2022). Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Tahun 1998-2005, Buya Syafii Maarif wafat pada Jumat (27/5/2022) pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) karena sakit.

Presiden Joko Widodo (kanan) dan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir (kiri) melaksanakan shalat jenazah saat melayat Almarhum Buya Syafii Maarif di Masjid Gedhe Kauman, Yogyakarta, Jumat (27/05/2022). Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Tahun 1998-2005, Buya Syafii Maarif wafat pada Jumat (27/5/2022) pukul 10.15 WIB di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) karena sakit.

Foto: ANTARA/Andreas Fitri Atmoko
Syafii Maarif adalah putra kebanggaan Minangkabau yang memberikan pemikiran terbaik

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Gubernur Sumatra Barat, Mahyeldi, menyampaikan duka mendalam mendengar kabar duka meninggalnya tokoh bangsa Ahmad Syafii Maarif. Menurut Mahyeldi, Buya Maarif adalah sosok yang selalu memberikan pemikiran terbaik untuk kepentingan bangsa.

"Beliau adalah putra kebanggaan Minangkabau yang tak kenal lelah memberikan pikiran terbaiknya untuk Bangsa Indonesia. Pikiran-pikiran beliau sangat luar biasa dan menginspirasi kita semua dan InsyaAllah beliau husnul khotimah," kata Mahyeldi, Jumat (27/5/2022).

Baca Juga

Mantan Ketua PP Muhammadiyah, Buya Syafii Maarif, menghembuskan nafas terakhirnya, Jumat (27/5/2022) jam 10.15 Wib di Yogyakarta. Mantan anggota Wantimpres itu meninggal di RS PKU Muhammadiyah Gamping, Yogyakarta.

Mahyeldi mengatakan pertemuan terakhirnya dengan Buya Maarif beberapa bulan lalu. Ketika itu, salah satu pembicaraan Gubernur Sumbar dengan tokoh kelahiran Sumpur Kudus, Sijunjung itu mengenai pembangunan jalan tol di Sumatra Barat. Saat itu menurut Mahyeldi, Buya Maarif mendukung agar pembangunan tol di Sumbar segera selesai. Buya Maarif melihat Sumbar sudah sangat membutuhkan jalan tol agar dapat lebih berkembang dalam banyak aspek.

"Atas nama pribadi, keluarga, masyarakat dan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat, saya ucapkan duka yang mendalam atas wafatnya Buya Prof. Dr. H. Ahmad Syafii Maarif," ujar Mahyeldi.

Buya Syafii Maarif disemayamkan di Masjid Besar Kauman Yogyakarta, dan dimakamkan di Pemakaman Muhammadiyah, tepatnya di Dusun Donomulyo, Kapanewon Nanggulan, Kabupaten Kulonprogo.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA