Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Mengenal Zadira, Senjata Laser Terbaru yang Diklaim Digunakan oleh Rusia

Jumat 27 May 2022 00:50 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Zadira merupakan bagian dari sistem peluru kendali balistik antar benua.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Petinggi Rusia klaim militernya mengoperasikan senjata laser canggih dalam perang di Ukraina. Apa keunggulan senjata laser semacam itu. Juga apakah ada bukti Rusia punya senjata canggih itu?

Wakil PM Rusia Yury Borisov, dalam sebuah konferesi yang disiarkan secara nasional oleh TV Channel One menyatakan, Kremlin sudah mengerahkan sistem persenjataan laser canggih bernama "Zadira" dalam perang di Ukraina. Pengerahan sistem senjata laser itu, terutama untuk menembak jatuh drone tempur Ukraina.

Baca Juga

"Zadira" merupakan bagian dari sistem peluru kendali balistik antar benua, yang mencakup komponen senjata laser yang disebut Peresvet, demikian lapor Reuters pekan lalu.

Borisov menyebutkan, Peresvet sudah dikerahkan secara luas di Ukraina dan dapat "membutakan" satelit pada ketinggian 1.500 km dari permukaan bumi.

"Jika Peresvet bisa membuat satelit "buta", generasi baru senjata laser akan mengarahkan pengrusakan fisik targetnya dengan membakarnya", kata Borisov seperti dikutip Reuters.

Akan tetapi pakar militer Barat menyatakan keraguannya terkait klaim Rusia itu.

Apa sebetulnya senjata laser?

Senjata laser membangkitkan cahaya terkonsentrasi, yang dapat memanaskan sebuah obyek hingga suhu ribuan derajat Celsius hingga terbakar habis.

Laser berenergi tinggi dapat membakar dan melubangi lapisan baja tebal dalam hitungan detik. Sinar laser melesat dengan kecepatan cahaya, punya spektrum lebih luas dibanding proyektil konvensional dan memiliki presisi sangat tinggi.

Senjata laser juga bekerja rahasia... (bersambung halaman 2)

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA