Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Israel dan Turki Ingin Perluas Kerjasama di Bidang Ekonomi

Kamis 26 May 2022 06:45 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Esthi Maharani

 Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Pers Presiden Turki menunjukkan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) berjabat tangan dengan Presiden Israel Isaac Herzog (kiri) sebelum pertemuan mereka di Ankara, Turki, 09 Maret 2022. Presiden Herzog adalah presiden Israel pertama untuk mengunjungi Turki sejak 2007.

Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Pers Presiden Turki menunjukkan, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (kanan) berjabat tangan dengan Presiden Israel Isaac Herzog (kiri) sebelum pertemuan mereka di Ankara, Turki, 09 Maret 2022. Presiden Herzog adalah presiden Israel pertama untuk mengunjungi Turki sejak 2007.

Foto: EPA-EFE/CETIN MUHURDAR
Israel dan Turki membuka kemungkinan untuk memperluas kerjasama di bidang ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, JERUSALEM – Para diplomat tinggi Israel dan Turki mengatakan pada Rabu (25/5/2022) bahwa negara mereka membuka kemungkinan untuk memperluas kerjasama di bidang ekonomi. Hal ini menjadi pertanda baru mencairnya hubungan antara kedua negara setelah lama bersitegang.

Menteri Luar Negeri Turki, Mevlut Cavusoglu pada Selasa (24/5/2022) menjadi pejabat senior Turki pertama yang mengunjungi Israel dalam 15 tahun.

“Tujuannya adalah untuk membentuk dan memperluas kerja sama ekonomi dan sipil antara kedua negara dan untuk meningkatkan keunggulan komparatif secara regional dan global, bahkan selama pandemi di saat ketegangan politik," kata Cavusoglu seperti dilansir dari Reuters, Rabu (25/5/2022).

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dan Cavusoglu menambahkan bahwa para pejabat akan mulai mengerjakan perjanjian penerbangan sipil baru.

Turki dan Israel telah memperbaiki hubungan mereka yang telah lama bersitegang, dengan menjalin kerjasama bilateral di bidang energi. Kedua negara pernah saling usir duta besar pada tahun 2018 dan sering bertikai atas konflik Israel-Palestina.

"Kami percaya normalisasi hubungan kami juga akan berdampak positif pada penyelesaian konflik secara damai. Turki siap bertanggung jawab untuk melanjutkan upaya menuju dialog," kata Cavusoglu.

Cavusoglu dijadwalkan mengunjungi Masjid Al-Aqsa pada Rabu. Dia mengatakan telah membicarakan masalah ini dengan Lapid.

Perundingan damai yang ditengahi AS antara Israel dan Palestina yang bertujuan untuk mendirikan negara Palestina merdeka di Yerusalem Timur, yang gagal pada tahun 2014 dan kedua belah pihak tidak mengadakan pembicaraan serius sejak saat itu.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA