Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

FBI Ungkap Rencana ISIS Membunuh Mantan Presiden AS George W Bush

Rabu 25 May 2022 18:05 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Petugas Federal Bureau of Investigation (FBI). FBI Ungkap Rencana ISIS Membunuh Mantan Presiden AS George W. Bush

Petugas Federal Bureau of Investigation (FBI). FBI Ungkap Rencana ISIS Membunuh Mantan Presiden AS George W. Bush

Ternyata mantan presiden AS itu bukan target satu-satunya.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Seorang pria asal Irak Shihab Ahmed Shihab ditangkap setelah diduga terkait dengan gerakan ISIS yang berencana membunuh mantan Presiden AS George W Bush. 

Dilansir Al Arabiya, Rabu (25/5), Shihab pergi ke Dallas, Texas untuk mengambil video di sekitar kediaman Bush pada November lalu. Dia juga mencoba merekrut ekstremis lain melalui rute penyelundupan melalui perbatasan Meksiko.

Baca Juga

Ternyata, mantan presiden AS itu bukan target satu-satunya. ISIS juga mengejar seorang mantan jenderal Irak yang dia yakini tinggal di AS dengan nama samaran.

Biro Investigasi Federal (FBI) mengatakan mereka berhasil mengungkapkan rencana ini karena penyelidikan yang panjang. Mereka telah menempatkan informan rahasia serta melacak tersangka melalui Whatsapp yang kemudian ditemukan berbasis di Columbus, Ohio.

Shihab menganggap mantan presiden AS itu adalah penyebab terbunuhnya warga Irak dan invasi militer AS pada 2003, sehingga ia merencanakan pembunuhan itu. Dia memasuki AS pada 2020 dan mengajukan permohonan suaka. 

Namun, agen FBI yang menyamar berkomunikasi dengan penyelenggara plot dan akhirnya mengirimkan telepon yang sedang dilacak. Sepanjang operasi, FBI mengetahui tersangka anggota ISIS adalah anggota grup obrolan Baath dan ISIS di Whatsapp. 

Dalam percakapan lain dengan seorang informan, tersangka mengaku telah berkomunikasi baru-baru ini dengan seorang teman di Qatar yang merupakan mantan menteri di Irak di bawah Saddam Hussein yang memiliki akses ke sejumlah besar uang dan mengirim pesan kepadanya melalui Whatsapp.

“Presiden Bush memiliki semua kepercayaan di dunia di Dinas Rahasia Amerika Serikat dan penegakan hukum dan komunitas intelijen kami,” kata kepala staf untuk Kantor George W Bus dalam sebuah pernyataan dikutip Forbes.

Seorang mantan pilot Irak untuk Saddam Hussein, yang berbasis di Qatar yang baru-baru ini meninggal dunia, adalah pemimpin kelompok yang merencanakan pembunuhan Bush, Forbes melaporkan. Tersangka juga mengatakan telah membantu menyelundupkan dua individu ke AS yang terkait dengan Hizbullah yang didukung Iran.

Forbes mengatakan tersangka menagih setiap operasi Hizbullah 50 ribu dolar AS, mengutip laporan FBI. "Juga, dalam pengajuan pengadilan FBI, tersangka komplotan mengaku sebagai anggota 'perlawanan' dan telah membunuh banyak orang Amerika di Irak antara 2003 dan 2006, mengemas kendaraan dengan bahan peledak dan meledakkannya ketika tentara AS sudah dekat," lapor Forbes.

https://english.alarabiya.net/News/middle-east/2022/05/24/FBI-uncovers-ISIS-plot-to-assassinate-former-US-President-George-W-Bush

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA