Friday, 14 Muharram 1444 / 12 August 2022

Tedros Terpilih Kembali Sebagai Pemimpin WHO

Rabu 25 May 2022 06:29 WIB

Rep: Dwina agustin/ Red: Friska Yolandha

Tedros Adhanom Ghebreyesus dikonfirmasi kembali mengemban masa jabatan lima tahun sebagai Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (24/5/2022).

Tedros Adhanom Ghebreyesus dikonfirmasi kembali mengemban masa jabatan lima tahun sebagai Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (24/5/2022).

Foto: AP/Denis Balibouse/Reuters Pool
Tedros satu-satunya kandidat dalam pemilihan direktur jenderal WHO.

REPUBLIKA.CO.ID, JENEWA -- Tedros Adhanom Ghebreyesus dikonfirmasi kembali mengemban masa jabatan lima tahun sebagai Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (24/5/2022). Dia langsung terpilih karena tidak ada kandidat lain dalam pemilihan yang dilakukan di Majelis Kesehatan Dunia ke-75 di Jenewa, Swiss.

"Ini luar biasa," kata Tedros, setelah pejabat WHO lainnya meminta semua orang di ruangan itu untuk berdiri dan bertepuk tangan untuknya.

Baca Juga

Sosok pria berusia 57 tahun ini adalah orang Afrika pertama yang memimpin badan tersebut. Dia juga adalah satu-satunya direktur jenderal yang tidak memiliki gelar dalam bidang kedokteran medis.

Mantan menteri pemerintah dari Ethiopia ini telah mengarahkan WHO seluruh manajemen tanggapan globalnya terhadap Covid-19 dan kadang-kadang menahan kritik pedas atas berbagai kesalahan langkahnya. Salah satu yang mendapat sorotan adalah keengganan menyebut negara-negara termasuk China untuk kesalahan seperti menyarankan agar tidak memakai masker selama berbulan-bulan dan pada awalnya mengatakan bahwa virus korona tidak mungkin bermutasi dengan cepat.

Para ilmuwan yang dirancang oleh WHO untuk menyelidiki asal-usul virus corona di China mengatakan penyelidikan kritis itu “berhenti” tahun lalu. Kondisi ini setelah mengeluarkan laporan yang bahkan diakui Tedros secara prematur mengesampingkan kemungkinan kebocoran laboratorium.

“Ada beberapa kecelakaan, tetapi Tedros juga menjadi suara yang stabil selama pandemi, mengadvokasi tanggapan yang adil,” kata direktur kebijakan kesehatan global di Pusat Pengembangan Global di Washington Javier Guzman.

Guzman mengatakan meskipun ada keraguan tentang kepemimpinan Tedros, beberapa negara tidak mau mendorong perubahan. "Kami berada di tengah pandemi dan ada tekanan untuk kepemimpinan yang konsisten untuk membawa kami melewati momen sulit ini,” katanya.

Tedros sering mencerca negara-negara kaya karena menimbun pasokan vaksin dunia yang terbatas dan bersikeras bahwa obat-obatan tidak cukup tersedia bagi orang miskin. Tedros juga mengecam komunitas global karena tidak melakukan cukup banyak untuk menyelesaikan krisis di tempat lain, termasuk Yaman, Suriah, dan Afghanistan, dengan alasan bahwa itu mungkin karena mereka yang menderita bukan dari kelompok kulit putih.

Hanya saja, Guzman mengatakan budaya impunitas di WHO bermasalah. Tedros telah gagal dalam beberapa masalah mendasar, seperti meminta pertanggungjawaban staf setelah lusinan tuduhan  bahwa pekerja wabah yang dikelola oleh WHO melakukan pelecehan seksual terhadap perempuan muda di Kongo selama wabah Ebola yang dimulai pada 2018. Peristiwa ini menjadi salah satu skandal seks terbesar di sejarah PBB.

Pada Januari, staf di kantor WHO di Pasifik Barat mengajukan pengaduan internal yang menuduh direktur regional Dr Takeshi Kasai melakukan pelecehan, rasis, dan perilaku buruk lainnya yang merusak upaya untuk membendung penyebaran Covid-19. Sebagai tanggapan, Tedros mengatakan penyelidikan atas tuduhan tersebut telah diluncurkan dan berjanji untuk bertindak dengan segera.

Tapi minggu lalu, beberapa staf WHO menulis kepada Dewan Eksekutif badan tersebut mengeluh bahwa Kasai telah dapat melanjutkan perilakunya yang tidak etis, kasar, dan rasis tanpa batasan apa pun. Dalam sebuah surel kepada staf, Kasai membantah tuduhan tersebut.

"Kita perlu melihat direktur jenderal (WHO) yang lebih kuat ke depan, di mana pelanggaran tidak ditoleransi,” kata Guzman menyerukan reformasi ekstensif untuk membuat badan tersebut bertanggung jawab.

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA