Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Bayi Tidak Boleh Minum Susu Sapi, Kenapa?

Rabu 25 May 2022 04:03 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Friska Yolandha

Anak minum susu formula di botol (ilustrasi). Bayi di bawah usia 12 bulan harus minum air susu ibu (ASI) atau formula bayi, bukan susu sapi, menurut American Academy of Pediatrics.

Anak minum susu formula di botol (ilustrasi). Bayi di bawah usia 12 bulan harus minum air susu ibu (ASI) atau formula bayi, bukan susu sapi, menurut American Academy of Pediatrics.

Foto: Dokumen Republika
Susu sapi mengandung protein yang sulit dicerna bayi.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Bayi di bawah usia 12 bulan harus minum air susu ibu (ASI) atau formula bayi, bukan susu sapi, menurut American Academy of Pediatrics (AAC). Lantas, apakah susu sapi berbahaya bagi si kecil?

Susu manusia diproduksi khusus untuk bayi manusia, sedangkan susu sapi benar-benar untuk anak sapi, kata Dr Jae Kim, direktur Divisi Neonatologi di Rumah Sakit Anak Cincinnati, kepada Live Science. Dengan demikian, susu sapi mengandung protein yang sulit dicerna bayi, serta kekurangan vitamin dan mineral penting, seperti zat besi, yang dibutuhkan bayi untuk berkembang.

Baca Juga

Meskipun susu formula bayi terbuat dari susu sapi, produsen menghilangkan protein dan mengubahnya sebelum menambahkannya kembali ke formula, bersama dengan bahan penting lainnya. "Formula bayi terakhir sangat berbeda dari susu yang anda dapatkan," kata Kim, dilansir dari laman Live Science, Selasa (24/5/2022).

Usus, ginjal, dan sistem kekebalan bayi perlu waktu untuk matang sebelum mereka dapat dengan aman mentolerir jenis dan jumlah protein baru yang ditemukan dalam susu sapi, kata Kim. Konsentrasi tinggi protein dan mineral yang ditemukan dalam susu sapi dapat membuat ginjal bayi yang baru lahir stres dan menyebabkan penyakit parah pada saat stres panas, demam atau diare, menurut American Academy of Pediatrics (AAP).

"Itu sebabnya kami sangat menganjurkan untuk menghindari susu sapi untuk tahun pertama kehidupan," kata Kim.

Sementara sebagian besar bayi di atas 6 bulan akan baik-baik saja minum susu sapi, protein asing dapat menyebabkan peradangan melalui respons alergi pada beberapa bayi, kata Kim.

Respons alergi itu dapat menyebabkan peradangan pada usus bayi atau pendarahan mikroskopis di lapisan usus mereka. Kekurangan zat besi dalam susu sapi dapat menyebabkan anemia. Secara keseluruhan, itu dapat menyebabkan bayi menjadi tidak sehat atau tidak berkembang, katanya.

Risiko ini lebih rendah pada bayi yang lebih tua, mulai sekitar 4 hingga 5 bulan, makan lebih dari sekadar susu formula, kata Kim. Karena susu bukan satu-satunya sumber nutrisi mereka, mereka lebih mungkin mendapatkan nutrisi yang cukup di tempat lain. Selain itu, bayi yang lebih tua memiliki usus, ginjal, dan sistem kekebalan yang lebih matang untuk menoleransi protein baru.

Tetapi karena bayi baru lahir dan bayi muda hanya mengonsumsi susu, lebih penting bagi mereka untuk menerima formulasi yang sangat hati-hati seperti ASI atau susu formula, kata Kim.

Namun, susu sapi untuk bayi di bawah usia 1 tahun tidak ideal dan tidak boleh menjadi rutinitas. Ini adalah pilihan yang lebih baik, daripada mengencerkan formula atau membuat formula buatan sendiri.

Dalam kasus di mana suplementasi dengan susu sapi untuk waktu yang singkat mungkin diperlukan, seperti kekurangan susu formula bayi 2022 di AS, transisi ke susu sapi secara perlahan jika anda bisa, sehingga tidak mengejutkan sistem bayi, jelas Kim.

Perhatikan tanda dan gejala reaksi inflamasi atau alergi. Bayi kemungkinan besar tidak akan langsung bereaksi terhadap susu sapi, tetapi mereka mungkin secara bertahap mulai gumoh atau lebih sering diare. Skenario terburuk, mungkin ada darah di tinja mereka karena kolitis, peradangan di usus besar. Atau mereka bisa menjadi bengkak, terutama wajah mereka, dan anemia karena kehilangan protein dalam darah, katanya.

Untuk bayi yang sudah tidak menyukai produk susu atau yang membutuhkan susu formula khusus yang hanya mengandung protein atau asam amino yang telah dipecah, susu sapi sebelum mereka berusia satu tahun mungkin tidak cocok. Susu nabati, yang kandungan nutrisinya jauh lebih rendah, bukanlah pengganti nutrisi yang memadai untuk bayi mana pun, kata Kim.

Tetapi untuk sebagian besar bayi berusia 6 bulan ke atas, penambahan susu sapi seharusnya tidak menimbulkan masalah, katanya. Jika anda memiliki kekhawatiran tentang apa yang harus diminum bayi anda, AAP menyarankan agar anda berbicara dengan dokter anak.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA