Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Menko Maritim Luhut Dapat Amanah Baru Atasi Minyak Goreng, Ini Kata Netizen

Selasa 24 May 2022 20:16 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan.

Foto: Istimewa
Luhut dan tim berkoordinasi dengan Kemenko Perekonomian sebagai lead coordinator.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan kembali mendapat tugas khusus dari presiden. Setelah fokus menangani PPKM Jawa dan Bali, Luhut juga diminta presiden mengurus masalah minyak goreng curah agar sesuai dengan ketentuan harga pemerintah.   

"Pak Menko Maritim dan Investasi diminta Presiden untuk membantu memastikan ketersediaan dan distribusi minyak goreng sesuai target, di daerah Jawa-Bali," kata Juru Bicara Menko Marves dan Investasi Jodi Mahardi, Selasa (24/5/2022).

Baca Juga

Jodi menuturkan dalam melaksanakan tugas tersebut, Luhut dan tim akan berkoordinasi dengan Kemenko Perekonomian sebagai lead coordinator. Tim tersebut melibatkan kementerian/lembaga teknis di antaranya Kementerian Perdagangan, Kementerian Perindustrian, dan Kementerian Keuangan serta Satgas Pangan, BPKP, dan Kejaksaan Agung untuk pengawasannya.

Jabatan baru luhut menuai komentar beragam dari para netizen.

"Bapak Baginda Luhut itu manusia serba bisa... ga mw jadi pelatih manchesterunited aja sekalian pak?" tulis seorang warganet lewat kicauan di Twitter.

Ada juga yang menulis, "Semua akan Luhut pada waktunya."  

Kemudian ada yang menyindir begitu besar tugas Luhut dengan kicauan, "Kepala pundak luhut lagi, luhut lagi."

Sementara itu, anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Sitorus mengkritisi penunjukan Menko Marves Luhut Binsar Panjaitan untuk mengurusi sengkarut minyak goreng. Ia menilai, penunjukkan itu berpotensi menimbulkan konflik kepentingan.

"Luhut dikenal dekat dengan figur-figur yang saat ini bermasalah hukum dalam kasus minyak goreng yang sedang diusut oleh Kejagung," kata Deddy dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Selasa (24/4/2022).

Menurut dia, sedikit banyak hal ini akan menimbulkan rumor negatif dalam penyelesaian kasus hukum yang sedang berjalan. Hal itu justru akan menjadi kontraproduktif karena Luhut dipersepsikan sebagai bagian dari masalah.

Selain itu, lanjut dia, Luhut sudah banyak mengambil alih pekerjaan sejumlah kementerian. "Pak Luhut itu 'kan sudah banyak pekerjaan sebagai Menko Marves. Kenapa sekarang diserahkan tugas ambil alih pekerjaan Menko Ekuin, Menteri Perdagangan, dan Menteri Perindustrian sekaligus?" tanya anggota Fraksi PDI Perjuangan DPR RI ini.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA