Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

Saham Jatuh Karena Laba Mengecewakan

Rabu 25 May 2022 01:28 WIB

Red: Friska Yolandha

Saham-saham di seluruh dunia jatuh pada perdagangan Selasa (24/5/2022), karena laba perusahaan yang mengecewakan.

Saham-saham di seluruh dunia jatuh pada perdagangan Selasa (24/5/2022), karena laba perusahaan yang mengecewakan.

Foto: Prayogi/Republika.
Kekhawatiran akan perlambatan pertumbuhan ekonomi global mengganggu pergerakan saham.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Saham-saham di seluruh dunia jatuh pada perdagangan Selasa (24/5/2022), karena laba perusahaan yang mengecewakan. Kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi global mengganggu reli kecil dalam beberapa hari terakhir.

Nasdaq berjangka kehilangan 2,0 persen, dengan para pedagang menyalahkan peringatan laba dari Snap yang melihat saham pemiliknya Snapchat jatuh 28 persen. Sementara S&P 500 berjangka tergelincir 1,25 persen.

Baca Juga

Kemerosotan tersebut mengikuti penurunan 1,2 persen dalam indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang, sementara indeks acuan STOXX saham Eropa melemah 0,92 persen. Semua sektor utama melemah, dengan saham utilitas dan terkait komoditas memimpin penurunan, karena investor menunggu data Indeks Manajer Pembelian (PMI) Mei yang akan dirilis pada sesi pagi untuk petunjuk tentang perlambatan ekonomi.

Analis Citi mengatakan analisis mereka menunjukkan posisi bearish pada ekuitas berjangka AS mulai stabil, dan mereka yang memegang posisi shortmenutup taruhan tersebut setelah menghasilkan keuntungan besar.Posisi pasar saham Eropa tetap dilanda jual tetapi di sini juga momentum bearish melambat, tambah mereka.

Indeks dolar, yang melacak kinerjanya terhadap sekeranjang mata uang utama, turun 0,3 persen menjadi 101,81, level terendah satu bulan. Euro bertahan di dekat tertinggi satu bulan karena peluang menyempit tentang kenaikan suku bunga Juli dari ECB.

Itu membuat euro di 1,0727 dolar, setelah melambung 1,2 persen semalam di sesi terbaiknya sejak awal Maret. Sekarang menghadapi resisten yang kaku di sekitar 1,0756 dolar.

Pasar telah mengambil beberapa kenyamanan dari komentar Presiden AS Joe Biden pada Senin (23/5/2022) bahwa ia sedang mempertimbangkan pelonggaran tarif di China, dan dari janji-janji stimulus Beijing yang sedang berlangsung. Sayangnya, kebijakan nol-COVID China dan pengunciannya telah menyebabkan kerusakan ekonomi yang cukup besar.

"Menyusul data aktivitas April yang mengecewakan, kami telah menurunkan perkiraan PDB (produk domestik bruto) China kami lagi dan sekarang memperkirakan PDB kuartal kedua berkontraksi 5,4 persen secara tahunan, sebelumnya 1,5 persen," analis di JP Morgan memperingatkan.

"Perkiraan pertumbuhan global kuartal kedua kami berdiri pada tingkat tahunan hanya 0,6 persen, kuartal terlemah sejak krisis keuangan global di luar tahun 2020."

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA