Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Pentagon Umumkan Siap Kiri Senjata Canggih ke Ukraina

Selasa 24 May 2022 06:33 WIB

Rep: dwina agustin/ Red: Hiru Muhammad

Prajurit Ukraina mempelajari sistem senjata yang diluncurkan dari bahu Swedia Carl Gustaf M4 selama sesi pelatihan di dekat Kharkiv, Ukraina, 7 April 2022. Militer Rusia pada Sabtu (21/5/2022) mengeklaim telah menghancurkan pasokan utama senjata Barat di wilayah Zhytomyr, sebelah barat Kiev, Ukraina.

Prajurit Ukraina mempelajari sistem senjata yang diluncurkan dari bahu Swedia Carl Gustaf M4 selama sesi pelatihan di dekat Kharkiv, Ukraina, 7 April 2022. Militer Rusia pada Sabtu (21/5/2022) mengeklaim telah menghancurkan pasokan utama senjata Barat di wilayah Zhytomyr, sebelah barat Kiev, Ukraina.

Foto: AP Photo/Andrew Marienko
Sekitar 20 negara mengumumkan akan mengirim paket bantuan keamanan baru ke Ukraina

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON--Hampir 50 pemimpin pertahanan dari seluruh dunia bertemu secara virtual pada Senin (23/5). Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS) Lloyd Austin mengatakan, mereka sepakat untuk mengirim senjata yang lebih canggih ke Ukraina, termasuk peluncur rudal harpoon dan rudal lain untuk melindungi pantai.

"Banyak negara menyumbangkan amunisi artileri yang sangat dibutuhkan, sistem pertahanan pantai dan tank serta kendaraan lapis baja lainnya. Yang lain maju dengan komitmen baru untuk pelatihan," kata Austin.

Baca Juga

Austin menolak mengatakan kemungkinan AS akan mengirim peluncur roket  berteknologi tinggi ke Ukraina, yang telah diminta sebelumnya. Meski menolak, Austin menyatakan, sekitar 20 negara mengumumkan akan mengirim paket bantuan keamanan baru ke Ukraina, karena perangnya dengan Rusia telah berlangsung selama tiga bulan.

Secara khusus, menurut Austin, Denmark telah setuju untuk mengirim peluncur harpoon dan rudal ke Ukraina untuk membantu mempertahankan wilayah pantai. Rusia memiliki kapal di Laut Hitam dan telah menggunakannya untuk meluncurkan rudal jelajah ke Ukraina. Kapal-kapal Rusia juga telah menghentikan semua lalu lintas kapal komersial memasuki pelabuhan Ukraina.

"Kami telah memperoleh pemahaman yang lebih tajam dan sama tentang persyaratan prioritas Ukraina dan situasi di medan perang," kata Austin pada penutupan pertemuan virtual dengan para pemimpin pertahanan.

Austin mengatakan, Republik Ceko baru-baru ini menyumbangkan helikopter serang, tank, dan roket. Sedangkan Italia, Yunani, Norwegia, dan Polandia mengumumkan sumbangan baru untuk sistem artileri dan amunisi pada Senin.

"Sifat pertarungan, seperti yang telah Anda dengar kami jelaskan beberapa kali ... benar-benar dibentuk oleh artileri pada fase ini. Dan kami telah melihat baku tembak artileri yang serius selama beberapa minggu terakhir," kata Austin.

Menteri pertahanan AS ini mengatakan bahwa selama pertemuan virtual, pejabat Ukraina menjelaskan kebutuhan keamanannya. Dia menjelaskan secara konsisten dengan yang telah diidentifikasi dalam beberapa pekan terakhir, yaitu artileri jarak jauh dan sistem roket serta pengangkut personel lapis baja dan drone.

Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Mark Milley mengatakan, diskusi tingkat rendah sedang berlangsung tentang kemungkinan AS perlu menyesuaikan pelatihannya terhadap pasukan Ukraina. Pertimbangan dengan beberapa pasukan AS harus ditempatkan di Ukraina. AS dan negara-negara lain telah melatih pasukan Ukraina di negara-negara Eropa terdekat.

AS menarik beberapa pasukannya di Ukraina sebelum perang dan tidak memiliki rencana untuk mengirim pasukan tempur. Komentar Milley membuka kemungkinan pasukan bisa kembali untuk keamanan kedutaan atau peran non-tempur lainnya.

Kedutaan AS di Kiev telah dibuka kembali sebagian dan menambah staf lagi. Tindakan itu menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan AS akan mengirim pasukan keamanan Marinir kembali untuk membantu melindungi kedutaan atau jika opsi lain harus dipertimbangkan.

Ditanya apakah pasukan operasi khusus AS dapat masuk ke Ukraina, Milley mengatakan, tindakan itu masih jauh dari kemungkinan. "Setiap pengenalan kembali pasukan AS ke Ukraina akan memerlukan keputusan presiden. Jadi kita jauh dari hal seperti itu," katanya.

Milley memberikan detail terbesar hingga saat ini tentang peningkatan kehadiran AS di Eropa sejak Rusia menginvasi pada akhir Februari. Musim gugur yang lalu ada sekitar 78.000 tentara AS di wilayah tersebut dan  telah meningkat menjadi 102.000, termasuk 24 kapal permukaan, empat kapal selam, 12 skuadron jet tempur, dua unit penerbangan tempur, dan enam tim tempur brigade Angkatan Darat, bersama dengan divisi dan kepemimpinan korps.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA