Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Wagub Jabar Akui Posisi Penjabat Bupati Bekasi Banyak yang Incar

Senin 23 May 2022 21:05 WIB

Red: Nur Aini

Penjabat (Pj) Bupati Bekasi, Dani Ramdan.

Penjabat (Pj) Bupati Bekasi, Dani Ramdan.

Foto: Dok Pemkab Bekasi
Wagub Jabar menyebut banyak ASN mengincar posisi penjabat bupati Bekasi

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengakui posisi Penjabat Bupati Bekasi banyak yang mengincar meski menurut Undang-Undang 10/2016 tentang Pemilihan Kepala Daerah hanya dapat ditempati eselon II yang ditunjuk langsung Menteri Dalam Negeri.

"Karena sekali pun ini adalah jabatan Pj Bupati Bekasi tetapi tetap tidak bisa lepas dari jabatan politik, karena ini jabatan publik, sekalipun tidak melalui kampanye dan tidak melalui pemilihan," kata Uu, sapaan karib Wagub Jabar di Kabupaten Bekasi, Senin (23/5/2022).

Baca Juga

Dia mengakui bahwa terdapat banyak aparatur sipil negara yang mengincar posisi sebagai Penjabat Bupati Bekasi dengan cara melakukan lobi-lobi politik. Uu juga tidak menutup kemungkinan akan terjadi banyak gesekan yang muncul saat Dani Ramdan menjalankan tugas selaku Penjabat Bupati Bekasi, baik dari internal Pemerintah Kabupaten Bekasi maupun pihak eksternal lain, termasuk kalangan masyarakat.

"Tapi jabatan ini adalah banyak orang yang mau, jabatan ini banyak orang yang suka, maka wajar apabila pada satu titik dikejar, dan dicari oleh beberapa orang, maka di situ ada persaingan, di situ ada persinggungan dan lainnya," ucapnya.

Wagub Jabar itu berpesan kepada Dani Ramdan agar tidak hanya menuntaskan berbagai permasalahan di Kabupaten Bekasi saja, namun juga merangkul berbagai unsur elemen masyarakat sehingga meraih dukungan saat bertugas selama kurang lebih satu tahun masa jabatan.

"Saya sampaikan tadi, bangun komunikasi dengan seluruh lapisan masyarakat. Jabatan yang ada sekarang yang sudah diamanahkan oleh Allah, hakekat-nya oleh pemerintah harus dilaksanakan dengan baik dan dengan adil," ujarnya.

Sementara itu Dani Ramdan menyatakan sangat bangga bisa kembali dipercaya untuk menjadi kepala daerah di Kabupaten Bekasi untuk kedua kali. Ia menganggap amanah yang dibebankan merupakan sebuah ujian yang harus dihadapi dengan penuh tanggung jawab.

"Jabatan itu adalah adalah ujian. Jadi di satu sisi saya bangga dengan kepercayaan ini, tapi pada saat yang sama menyadari ujian ini makin berat dan tanggung jawabnya juga semakin besar," kata Dani.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA