Wednesday, 7 Zulhijjah 1443 / 06 July 2022

Perubahan Iklim Bikin Durasi Tidur Jadi Lebih Pendek

Senin 23 May 2022 12:20 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Dwi Murdaningsih

Gangguan tidur pada lansia (ilustrasi). Suhu yang semakin panas mempengaruhi durasi tidur.

Gangguan tidur pada lansia (ilustrasi). Suhu yang semakin panas mempengaruhi durasi tidur.

Foto: www.freepik.com.
Pada 2099, malam yang panas dapat mengikis hingga 58 jam tidur per orang per tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Berdasarkan data dari miliaran pengukuran tidur dari jam tangan pintar seluruh dunia, suhu tinggi yang disebabkan oleh perubahan iklim telah dikaitkan dengan pengurangan durasi tidur. Durasi tidur berkurang setara dengan sekitar 11 malam setiap tahun.

Meningkatnya suhu malam hari hanya akan memperburuk keadaan. Pada tahun 2099, jika tidak ada yang dilakukan untuk membatasi emisi bahan bakar fosil, para peneliti memperkirakan malam yang panas dapat mengikis hingga 58 jam tidur per orang per tahun.

Baca Juga

Kerugian terlihat tepat di seluruh musim, demografi sosial, dan iklim yang berbeda, meskipun iklim yang lebih hangat memperburuk masalah. Di negara-negara berpenghasilan rendah, dengan berkurangnya akses ke kipas listrik atau AC, penulis menemukan lebih banyak kurang tidur dari suhu malam hari. Hal ini sangat mempengaruhi individu lanjut usia dan wanita.

“Dalam penelitian ini, kami memberikan bukti skala planet pertama bahwa suhu yang lebih hangat dari rata-rata mengikis tidur manusia,” kata penulis utama dan ilmuwan perilaku Kelton Minor dari University of Copenhagen, dilansir dari Sciencealert, Senin (23/5/2022).

Temuan ini didasarkan pada data dari pelacak tidur lebih dari 47.000 orang yang tersebar di 68 negara. Lebih dari 7 juta catatan mereka kemudian dibandingkan dengan data meteorologi global.

Pada malam yang sangat hangat, lebih dari 30 derajat Celcius, penulis menemukan durasi tidur menurun rata-rata 14 menit. Sementara itu, suhu malam hari yang lebih besar dari 25 derajat Celcius sedikit meningkatkan kemungkinan tidur kurang dari tujuh jam.

Menit-menit tidur yang hilang mungkin tidak tampak banyak setiap hari. Namun, dalam jangka panjang mereka dapat berdampak negatif pada kesehatan dan produktivitas manusia. Bahkan hanya satu malam kurang tidur dapat berdampak pada kesehatan mental, emosional, dan fisik seseorang.

“Tubuh kita sangat beradaptasi untuk mempertahankan suhu tubuh inti yang stabil sesuatu yang menjadi sandaran hidup kita,” jelas Minor.

Jika lingkungan sekitar lebih hangat dari kita, tubuh kita tidak dapat melepaskan panas saat kita tidur. Pada malam yang lembab, menjadi lebih sulit untuk menghilangkan panas dari tubuh.

Para penulis mengakui bahwa ukuran sampel mereka tidak sempurna. Teknologi yang dapat dipakai cenderung lebih banyak dipakai oleh paruh baya di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Menggunakan 21 model iklim yang berbeda, para peneliti telah mengambil hilangnya tidur yang sudah terlihat dari panas malam hari dan memproyeksikan ke masa depan.

Dalam skenario terburuk, kurang tidur akibat panas malam hari akan mengakibatkan lebih dari 15 malam tidur pendek per tahun. Dalam skenario kasus terbaik, kita dapat mempertahankannya hingga sekitar 13 malam tidur pendek.

“Penelitian skala global di masa depan diperlukan yang secara sistematis menyelidiki dampak kenaikan suhu dan bahaya iklim lainnya pada hasil tidur dari populasi yang rentan, terutama mereka yang tinggal di negara dan komunitas berpenghasilan rendah,” para penulis menyimpulkan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA