Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

AS Janji Bela Korsel dari Ancaman Korut

Ahad 22 May 2022 12:56 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Dwi Murdaningsih

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden membahas kerja sama nuklir dan ancaman Korea Utara (Korut) saat bertemu Presiden Korsel Yoon Suk-yeol. Biden melakukan kunjungan bilateral pertamanya pada Sabtu (21/5/2022).

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden membahas kerja sama nuklir dan ancaman Korea Utara (Korut) saat bertemu Presiden Korsel Yoon Suk-yeol. Biden melakukan kunjungan bilateral pertamanya pada Sabtu (21/5/2022).

Foto: (AP Photo/Evan Vucci)
Presiden AS dan Korsel mengadakan pertemuan pada Sabtu (21/5/2022).

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berjanji bahwa negaranya siap membela Korea Selatan (Korsel) dari ancaman Korea Utara (Korut). Hal ini diutarakan pada saat pertemuan Biden dan Presiden Korsel Yoon Suk-yeol dalam pertemuan puncak pertama mereka di Seoul pada Sabtu (21/05/2022).

Pertemuan tersebut membahas mengenai berbagai isu, termasuk program nuklir Korut dan gangguan rantai pasokan. Kedua negara juga sepakat untuk mengadakan latihan militer lebih besar dan mengerahkan lebih banyak senjata AS jika perlu untuk mencegah Korut.

Baca Juga

Pertemuan antara sekutu itu diselimuti oleh kemungkinan pemimpin Korut Kim Jong-un siap untuk melakukan uji coba nuklir atau rudal. Yoon sejak menjabat 11 hari telah mencari lebih banyak jaminan bahwa AS akan meningkatkan pencegahannya terhadap ancaman Korut. 

Dalam pernyataan bersama, Biden menegaskan kembali komitmen AS untuk membela Korsel dengan senjata nuklir jika perlu. Kedua belah pihak sepakat untuk mempertimbangkan untuk memperluas latihan militer gabungan. Latihan gabungan kedua negara telah dikurangi dalam beberapa tahun terakhir karena COVID-19 dan sebagai upaya untuk menurunkan ketegangan dengan Korut.

AS juga berjanji untuk mengerahkan aset strategis yang biasanya mencakup pesawat pengebom jarak jauh, kapal selam rudal, atau kapal induk. Itu semua bakal siap jika diperlukan untuk menghalangi Korut.  

Kedua pemimpin mengatakan mereka berkomitmen untuk denuklirisasi Korut dan terbuka untuk diplomasi dengan Pyongyang. "Mengenai apakah saya akan bertemu dengan pemimpin Korea Utara, itu akan tergantung pada apakah dia tulus dan apakah dia serius," kata Biden dalam konferensi pers bersama.

Biden juga mengatakan, bahwa Washington telah menawarkan vaksin Covid-19 ke China dan Korut untuk memerangi wabah pertama yang diakui Korut. "Kami tidak mendapat tanggapan," kata Biden.

Korut melaporkan lebih dari 200 ribu pasien baru yang menderita demam selama lima hari berturut pada Sabtu (21/5/2022). Namun negara terisolasi itu hanya memiliki vaksin yang minim atau pengobatan modern yang kurang memadai untuk pandemi Covid-19.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA