Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

Soal Atribut Keagamaan Terdakwa di Persidangan, Ini Penjelasan Kejagung 

Jumat 20 May 2022 23:51 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Terdakwa kasus penerimaan suap dari Djoko Tjandra terkait pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA), Pinangki Sirna Malasari. Penggunaan atribut keagamaan terdakwa pun disorot. Kejagung menegaskan tidak pernah keluarkan kebijakan khusus terkait atribut keagamaan terdakwa

Terdakwa kasus penerimaan suap dari Djoko Tjandra terkait pengurusan fatwa Mahkamah Agung (MA), Pinangki Sirna Malasari. Penggunaan atribut keagamaan terdakwa pun disorot. Kejagung menegaskan tidak pernah keluarkan kebijakan khusus terkait atribut keagamaan terdakwa

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Kejagung tidak pernah keluarkan kebijakan khusus terkait atribut keagamaan terdakwa

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Ketut Sumedana mengatakan imbauan Jaksa Agung terkait dengan penggunaan pakaian dengan atribut keagamaan tertentu hanya bersifat penertiban internal kejaksaan.

"Sampai saat ini Kejaksaan Agung tidak mengeluarkan kebijakan khusus mengenai hal tersebut," kata Ketut dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat (20/5/2022).

Baca Juga

Imbauan itu disampaikan Jaksa Agung di beberapa kesempatan. Dengan imbauan bersifat internal di kejaksaan itu sehingga petugas tahanan dan jaksa yang menjalani sidang tidak menyalahartikan pakaian sopan tersebut dengan menggunakan atribut keagamaan.

Ketut menjelaskan bahwa penuntut umum memiliki kewajiban menghadirkan terdakwa di persidangan sebagaimana diatur dalam hukum acara pidana.

"Dalam tata cara persidangan di setiap pengadilan negeri, juga diatur penggunaan pakaian yang sopan di depan persidangan," ujarnya.

Ramai diberitakan Jaksa Agung melarang jaksa untuk membawa terdakwa menghadiri persidangan mengenakan atribut keagamaan yang sebelumnya tidak dikenakannya.

Seperti eks jaksa Pinangki Sirna Malasari yang sebelum menjadi pesakit tidak menggunakan hijab, lalu selama persidangan berbusana muslimah menutup aurat.

Imbauan Jaksa Agung itu agar tidak ada kesan bahwa yang melakukan tindak pidana hanya agama tertentu, dan seolah-olah "alim" pada saat persidangan. Dengan penjelasan ini, Ketut berharap agar tidak lagi menjadi polemik terkait dengan penggunaan pakaian terdakwa di persidangan. 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA