Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Konbes NU Kuatkan Landasan Organisasi dan Kaderisasi

Jumat 20 May 2022 23:30 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf, tata kelola organisasi dan sistem kaderasi menjadi agenda utama Konbes PBNU 2022.

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Yahya Cholil Staquf, tata kelola organisasi dan sistem kaderasi menjadi agenda utama Konbes PBNU 2022.

Foto: ANTARA/Adeng Bustomi
Konbes PBNU 2022 akan berlangsung di Jakarta pada 20-21 Mei

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menggelar acara pembukaan Konferensi Besar (Konbes) NU di di Hotel Yuan Garden Jakarta Pusat pada Jumat (20/5/2022) malam.  Dalam kegiatan yang akan berlangsung selama tiga hari ini, pengurus NU akan menguatkan landasan organisasi dan sistem kaderisasi.  

Dalam sambutannya, Ketum PBNU KH Yahya Cholil Staquf atau yang biasa disapa Gus Yahya menjelaskan, Konbes yang mengangkat tema “Penguatan Landasan Jamiyah untuk Optimalisasi Khidmah" ini digelar dengan dua agenda. Pertama, yaitu agenda untuk membahas sistem pelatihan kader NU.  

Baca Juga

"Pertama adalah agenda untuk membahas sistem pelatihan kader NU. Mengapa? Karena kita sedang menghadapi pekerjaan-pekerjaan yang sangat besar dan sangat banyak pada waktu-waktu mendatang ini, dan kita membutuhkan personel dan aktivis yang memenuhi kualifikasi, yang memiliki kapasitas yang cukup untuk mengerjakan tugas-tugas yang ada itu," ujar Gus Yahya di Jakarta, Jumat malam.  

Sedangkan yang kedua adalah agenda penyempurnaan Peraturan Perkumpulan (Perkum) di lingkungan NU atau yang dulu disebut sebagai Peraturan Oganisasi (PO). Menurut Gus Yahya, penyempurnaan Perkum sangat penting untuk menjamin terlaksananya agenda-agenda NU secara lebih efisien dan efektif. 

"Kita memerlukan penyempurnaan karena pekerjaan-pekerjaan yang sekarang begitu banyak dan begitu kompleks, ini membutuhkan tata laksana yang lebih menjamin terlaksananya agenda-agenda itu secara lebih efisien, lebih efektif dan mencapai target-target yang dicanangkan," kata Gus Yahya.  

Gus Yahya mengatakan, dua agenda tersebut dibutuhkan untuk mengeksekusi program-program yang telah dicanangkan PBNU selama empat bulan terakhir ini. Namun, menurut dia, dua hal itu hanya bisa dilaksanakan setelah ditetapkan dalam Konbes.  

"Maka, sengaja pada kesempatan ini hanya menggelar Konbes, tanpa Munas Alim Ulama. Karena agenda yang kita bahas lebih menyangkut hal-hal teknis manajerial di lingkungan Tanfidziyah NU. Di dalam penyempurnaan peraturan perkumpulan pun yang kita sentuh nanti adalah hal-hal yang terkait dengan tugas-tugas Tanfiziyah," jelas Gus Yahya.  

Selama kepemimpinannya, tambah Gus Yahya, kemungkinan PBNU nantinya juga akan sering melakukan Konbes. Bahkan, bisa lebih dari dua kali dalam satu periode. Karena, menurut dia, saat ini sedang dihadapkan dengan berbagai berbagai realita yang dinamis.  

"Mungkin bisa setiap tahun (menggelar Konbes), sesuai dengan kebutuhan. Karena kita berhadapan dengan dinamika realitas yang luar biasa akseleratif, sehingga dari waktu ke waktu sangat mungkin kita membutuhkan penyesuain-penyesuaian," ucap Gus Yahya.    

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA