Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

PLN NTT Gandeng Lantamal Kupang Optimalkan FABA

Jumat 20 May 2022 17:06 WIB

Rep: ANTARA/ Red: Fuji Pratiwi

Sebuah perahu melintas di samping Kapal Listrik asal Turki Marine Vessel Power Plant di PLTU Bolok Kupang, NTT, Rabu (28/12) (ilustrasi). PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur menggandeng Pangkalan Utama TNI-AL (Lantamal) VII Kupang untuk mengoptimalkan pemanfaatan Fly Ash Bottom Ash (FABA) Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) untuk membangun infrastruktur.

Sebuah perahu melintas di samping Kapal Listrik asal Turki Marine Vessel Power Plant di PLTU Bolok Kupang, NTT, Rabu (28/12) (ilustrasi). PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur menggandeng Pangkalan Utama TNI-AL (Lantamal) VII Kupang untuk mengoptimalkan pemanfaatan Fly Ash Bottom Ash (FABA) Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) untuk membangun infrastruktur.

Foto: Antara/Kornelis Kaha
FABA PLTU Bolok akan dimanfaatkan sebagai bahan material infrastruktur sipil.

REPUBLIKA.CO.ID, KUPANG -- PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Nusa Tenggara Timur menggandeng Pangkalan Utama TNI-AL (Lantamal) VII Kupang untuk mengoptimalkan pemanfaatan Fly Ash Bottom Ash (FABA) Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) untuk membangun infrastruktur.

"PLN mempunyai sumber daya dimana sebelumnya dianggap limbah yaitu FABA dari PLTU yang manfaatnya belum maksimal digunakan di NTT karena itu kami bekerja sama dengan pihak Lantamal Kupang," kata General Manager PLN UIW NTT Agustinus Jatmiko di Kupang, Jumat (20/5/2022).

Baca Juga

Ia menjelaskan, melalui kerja sama ini, pihak Lantamal Kupang akan memanfaatkan pasokan FABA atau abu sisa pembakaran material dari PLTU Bolok sebagai bahan material untuk membangun infrastruktur sipil di lingkungan Lantamal dan sekitarnya. PLTU Bolok di Kabupaten Kupang, Pulau Timor, sendiri menghasilkan abu sisa pembakaran dalam bentuk FABA mencapai sebanyak 6.240 ton. FABA tersebut akan diolah untuk menghasilkan berbagai jenis material seperti bata interlock dan paving, bahan campuran pembuatan batako dan bahan campuran beton.

Jatmiko mengatakan, sudah banyak kegiatan PLN yang telah didukung TNI sehingga ia meyakini kolaborasi bersama Lantamal Kupang ini dapat mencapai hasil yang diharapkan untuk mendukung pembangunan di NTT. "Dengan dukungan TNI melalui kerjasama ini, kami harapkan pemanfaatan FABA dapat lebih menyentuh dan dirasakan masyarakat terutama di Pulau Timor," katanya.

Ia menambahkan upaya PLN dalam meningkatkan pengelolaan limbah FABA PLTU terus dilakukan dengan berbagai instansi dan UMKM yang ada sehingga dapat memberikan dampak langsung kepada masyarakat.

Sementara itu, Komandan Lantamal VII Kupang Laksamana Pertama (Laksma) TNI Heribertus Yudho Warsono mengapresiasi langkah PLN yang terus aktif dalam pengelolaan FABA untuk pembangunan infrastruktur. Ia mengatakan kesepakatan kerja sama yang dilakukan merupakan wujud kepedulian PLN dan TNI AL untuk bergerak bersama mensejahterakan masyarakat di NTT melalui Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan.

"Ini merupakan bentuk komitmen untuk berperan serta dalam pembangunan ekonomi berkelanjutan guna meningkatkan kualitas kehidupan dan lingkungan yang bermanfaat," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA