Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Pengelola Kota Tua Ingatkan Pengunjung Tetap Patuhi Prokes

Jumat 20 May 2022 14:52 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pengunjung memadati area Museum Fatahillah kawasan Kota Tua, Jakarta. Pengelola Kota Tua mengingatkan kepada para pengunjung untuk tetap mematuhi prokes.

Pengunjung memadati area Museum Fatahillah kawasan Kota Tua, Jakarta. Pengelola Kota Tua mengingatkan kepada para pengunjung untuk tetap mematuhi prokes.

Foto: Republika/Thoudy Badai
Pengelola Kota Tua mengingatkan kepada para pengunjung untuk tetap mematuhi prokes.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengelola kawasan Wisata Kota Tua, Jakarta Barat mengingatkan para pengunjung agar tetap mematuhi protokol kesehatan (prokes) walaupun pemerintah sudah memperbolehkan lepas masker.

"Kita juga menyesuaikan dengan apa yang jadi kebijakan pemerintah, yang penting saya imbau protokol kesehatan tetap dijaga," kata Kepala Unit Pengelola Kegiatan (UPK) Kota Tua, Dedy Tarmizi, saat dihubungi, di Jakarta, Jumat (20/5/2022).

Dedy imbauan itu untuk memastikan pengunjung tetap mematuhi prokes ketika mengunjungi kawasan Kota Tua pada akhir pekan nanti. Dedy mengaku hingga saat ini belum ada peraturan resmi dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang memperbolehkan pengunjung membuka masker.

Walau demikian, pihaknya juga tidak bisa melarang warga untuk tidak memakai masker di area Kota Tua. Maka dari itu, pihaknya tetap mengimbau pengunjung untuk taat protokol kesehatan seperti berjaga jarak, mencuci tangan dan menggunakan aplikasi PeduliLindungi.

"Saya hanya ingatkan untuk jaga protokol kesesuaian, tinggal mereka terjemahkan dengan ketentuan yang ada," kata dia.

Pengunjung Kawasan Wisata Kota Tua mencapai 10 ribu orang per hari selama masa libur Lebaran, Selasa (3/5) hingga Jumat (6/5). "Pengunjungnya bisa sampai 10 ribu per hari. Namun tetap, kita ada satgas yang bertugas memantau sesuai protokol kesehatan," kata Dedy saat itu.

Sebelumnya, Presiden RI Joko Widodo mengatakan bahwa pemerintah melonggarkan kebijakan pemakaian masker di area terbuka dengan mempertimbangkan pandemi Covid-19 yang terkendali.

"Dengan memperhatikan kondisi saat ini, penanganan pandemi Covid-19 di Indonesia makin terkendali, kami memutuskan untuk melonggarkan kebijakan pemakaian masker," kata Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor seperti dalam video yang diunggah di kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Namun, pelonggaran aturan pemakaian masker hanya berlaku di luar ruangan dan bukan di ruangan tertutup atau transportasi massal.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA