Monday, 10 Muharram 1444 / 08 August 2022

Harga Minyak Goreng Masih Mahal, Asosiasi Pedagang Minta Pemerintah Bertindak

Kamis 19 May 2022 23:48 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi minyak curah. Harga minyak goreng curah di pasar masih Rp17-19 ribu per liter

Ilustrasi minyak curah. Harga minyak goreng curah di pasar masih Rp17-19 ribu per liter

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Harga minyak goreng curah di pasar masih Rp17-19 ribu per liter

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) meminta pemerintah untuk menyiapkan formulasi kebijakan yang tepat agar bisa menekan harga minyak goreng curah di pasar dengan harga Rp14 ribu per liter.

Sekretaris Jenderal DPP Ikappi, Reynaldi Sarijowan, dalam keterangan resmi di Jakarta, Kamis (19/5/2022), mengatakan bahwa harga minyak goreng curah di pasar masih di atas Rp17 ribu per liter, bahkan ada yang Rp19 ribu per liter.

Baca Juga

"Ikappi meminta kepada kementerian teknis untuk mencari formulasi yang tepat agar distribusi bisa berjalan dengan baik dan keberadaan minyak goreng melimpah di pasar, jika melimpah di pasar diharapkan harga terus menurun," kata Reynaldi.

Reynaldi menilai kementerian teknis yang terkait erat dengan kebijakan minyak goreng belum optimal dalam menekan harga di pasar kendati Presiden Joko Widodo memutuskan untuk menutup ekspor CPO sementara. 

Hingga kini Presiden kembali membuka ekspor CPO, harga minyak goreng di pasar belum juga turun. "Presiden mengharapkan agar HET bisa terpenuhi di pasar tradisional dan barang melimpah, tetapi faktanya kami belum mendapati minyak goreng curah itu cukup melimpah di pasar tradisional," kata Reynaldi.

Ikappi sendiri menilai bahwa ekspor seharusnya dibuka agar pendapatan negara juga tetap berjalan, tetapi kebutuhan dalam negeri harus terpenuhi.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada Kamis, mengumumkan kebijakan pemerintah untuk membuka kembali ekspor minyak goreng dan bahan bakunya mulai 23 Mei 2022, setelah sempat dilarang sejak 28 April lalu.

"Berdasarkan pasokan dan harga minyak goreng saat ini, serta mempertimbangkan adanya 17 juta orang tenaga di industri sawit baik petani, pekerja, dan juga tenaga pendukung lainnya, maka saya memutuskan bahwa ekspor minyak goreng akan dibuka kembali pada Senin 23 Mei 2022," kata Presiden.

Presiden menjelaskan bahwa dia sendiri dan jajarannya terus melakukan pemantauan sekaligus mendorong berbagai langkah untuk memastikan ketersediaan minyak goreng bagi masyarakat, sejak larangan ekspor diberlakukan bulan lalu.

Menurut Presiden, kebutuhan nasional untuk minyak goreng curah sekira 194 ribu ton per bulan, tetapi pada Maret sebelum larangan ekspor diberlakukan, pasokan yang ada di pasar domestik hanya mencapai 64,5 ribu ton.     

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA