Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Biden Mulai Kunjungan ke Korsel dan Jepang

Kamis 19 May 2022 18:05 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Esthi Maharani

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden melakukan perjalanan enam hari ke Korea Selatan dan Jepang pada Kamis (19/5/2022).

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden melakukan perjalanan enam hari ke Korea Selatan dan Jepang pada Kamis (19/5/2022).

Foto: AP/Susan Walsh
Biden melakukan perjalanan enam hari ke Korea Selatan dan Jepang

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden melakukan perjalanan enam hari ke Korea Selatan dan Jepang pada Kamis (19/5/2022). Kunjungan ini bertujuan untuk membangun hubungan baik dengan pemimpin kedua negara.

Biden akan bertemu dengan Presiden Korea Selatan yang baru terpilih Yoon Suk-yeol dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Pembicaraan mereka akan menyentuh perdagangan, meningkatkan ketahanan dalam rantai pasokan global, meningkatnya kekhawatiran tentang program nuklir Korea Utara, dan penyebaran eksplosif Covid-19 di negara itu.

Selama di Jepang, Biden juga akan bertemu dengan sesama pemimpin aliansi strategis Indo-Pasifik yang dikenal sebagai Quad. Kelompok ini mencakup Australia, India, dan Jepang. Biden juga telah membentuk front persatuan dengan sekutu demokratis yang telah menggabungkan beban ekonomi untuk membuat Rusia membayar harga atas invasinya ke Ukraina. Aliansi itu termasuk Korea Selatan dan Jepang.

Bahkan ketika Biden akan dijamu oleh Yoon pada jamuan makan malam kenegaraan dan mengadakan percakapan intim dengan Kishida, presiden AS tahu bahwa hubungan itu perlu diperdalam jika mereka ingin menjadi penyeimbang ambisi China.

"Kami pikir perjalanan ini akan menampilkan sepenuhnya strategi Indo-Pasifik Presiden Biden dan kemudian akan menunjukkan warna yang hidup, Amerika Serikat dapat sekaligus memimpin dunia bebas dalam menanggapi perang Rusia di Ukraina, dan pada saat yang sama. waktu memetakan kursus untuk kepemimpinan dan keterlibatan Amerika yang efektif dan berprinsip di kawasan yang akan menentukan sebagian besar masa depan abad ke-21,” kata penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan.

Perang di Eropa timur telah menciptakan rasa urgensi tentang China di antara sekutu utama AS di Pasifik. Banyak yang datang untuk melihat momen itu sebagai krisis eksistensial, dengan sikap yang ditunjukan kepada China bahwa mereka tidak boleh mencoba merebut wilayah yang disengketakan melalui aksi militer.

Ketegasan militer China telah tumbuh selama masa kepresidenan Biden, dengan tindakan provokatifnya yang sering membuat kawasan itu gelisah. Bulan lalu, China mengadakan latihan militer di sekitar Taiwan setelah sekelompok anggota parlemen AS tiba untuk melakukan pembicaraan di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Akhir tahun lalu China meningkatkan serangan mendadak ke wilayah udara Taiwan. Taipei menganggap dirinya sebagai negara berdaulat, tetapi Beijing memandang sebagai provinsi yang memisahkan diri dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk mencapai penyatuan.

Selain masalah Taiwan yang merupakan sekutu AS, Jepang telah melaporkan seringnya penyusupan oleh kapal militer Cina ke perairan teritorialnya sekitar Kepulauan Senkaku di Laut China Timur. Pulau-pulau tak berpenghuni tersebut dikuasai oleh Jepang tetapi diklaim oleh China dengan nama Diaoyu.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada Rabu (18/5) mengkritik langkah negatif oleh AS dan Jepang terhadap China selama panggilan video dengan Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi.

"Apa yang membangkitkan perhatian dan kewaspadaan adalah fakta bahwa, bahkan sebelum pemimpin Amerika itu berangkat ke pertemuan, apa yang disebut retorika anti-Cina bersama Jepang-AS sudah menjadi debu," kata Wang menurut Kementerian Luar Negeri China.

Sementara itu, Korea Selatan lebih condong ke AS di bawah Yoon, yang mulai menjabat minggu lalu. Yoon telah mengkritik pendahulunya tunduk ke China dengan berusaha menyeimbangkan hubungan dengan Washington dan Beijing. Untuk menetralisir ancaman nuklir Korea Utara, Yoon telah berjanji untuk mencari komitmen keamanan AS yang lebih kuat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA