Thursday, 8 Zulhijjah 1443 / 07 July 2022

PDIP Dinilai Sulit Menang di Pilpres Jika tak Berkoalisi

Kamis 19 May 2022 17:30 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus raharjo

Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto bersilaturahim ke kediaman Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri, Senin (2/4).

Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto bersilaturahim ke kediaman Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri, Senin (2/4).

Foto: Istimewa
PDIP dinilai sudah mantap bergandeng tangan dengan Gerindra.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah, mengatakan sebagai partai pemenang pemilu, PDIP memiliki kelebihan mengusung calon presiden sendiri tanpa berkoalisi. Namun menurutnya sulit bagi PDIP untuk menang jika tidak berkoalisi.

"Maju sendiri tanpa koalisi sebagai peserta pengusung Pilpres memang kelebihan PDIP saat ini, tetapi itu hanya berfungsi sebatas keikutsertaan, bukan memenangi Pilpres," kata Dedi kepada Republika.co.id, Kamis (19/5/2022).

Baca Juga

Karena itu menurutnya mutlak bagi PDIP untuk berkoalisi jika mau menang Pilpres 2024. Menurutnya koalisi juga penting bagi PDIP untuk memperkuat mesin politik.

"Sekaligus mengamankan perolehan suara untuk Pilpres yang sangat mungkin diikuti oleh tokoh-tokoh setara di 2024, berbeda dengan 2019 atau 2014 yang memang kader PDIP menonjol saat itu," ujarnya.

Dedi menambahkan dengan situasi ketokohan PDIP 2024 yang belum memunculkan tokoh signifikan, menurutnya, PDIP tidak dapat menghindari koalisi. Dirinya menduga pernyataan elite PDIP yang menyebut belum membutuhkan koalisi jadi penanda jika PDIP sudah mantap bergandeng tangan dengan Gerindra.

"Itulah sebabnya PDIP belum miliki alasan cukup kuat untuk tergesa membangun koalisi," ujarnya.

"Andaipun PDIP solid seluruhnya, tanpa koalisi akan membuat PDIP menjadi musuh bersama, tentu berat untuk maksimal," imbuhnya.

Sebelumnya Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menanggapi santai terkait pembentukan Koalisi Indonesia Baru (KIB). Partai berlogo kepala banteng moncong putih itu mengaku belum memikirkan terkait koalisi untuk Pilpres 2024 mendatang.

"Jadi kami masih belum berfikir pada koalisi-koalisi seperti itu, kami lebih mementingkan skala prioritas bagaimana membantu rakyat pascapandemi Covid-19," kata ketua DPP PDIP, Djarot Saiful Hidayat di Gedung Merah Putih KPK, Rabu (18/5/2022).

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA