Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pendarat NASA Hanya Mampu Beroperasi Beberapa Bulan di Mars

Kamis 19 May 2022 09:40 WIB

Rep: mgrol136/ Red: Dwi Murdaningsih

Para peneliti membuat peta bawah tanah Mars menggunakan data dari pesawat Insight NASA.

Para peneliti membuat peta bawah tanah Mars menggunakan data dari pesawat Insight NASA.

Foto: ETH Zurich / Géraldine Zenhäusern
Debu menjadi ancaman untuk pendarat InSight.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pendarat Mars milik Badan Antariksa Amerika (NASA) mungkin hanya akan bertahan beberapa bulan lagi. Para pejabat mengumumkan dalam konferensi pers pada hari Selasa (17/5), bahwa pendarat Mars InSight sedang memerangi deposit debu jangka panjang pada panel surya. 

Debu menghalangi panel surya pada wahana itu. Alhasil, daya yang dimilikinya kini turun menjadi sepersepuluh dari daya pendaratan yang tersedia 5.000 watt-jam.

Baca Juga

"Ketika kami mendarat, itu sekitar satu jam 40 menit atau lebih, di mana Anda dapat menjalankan (setara dengan) oven listrik," kata Kathya Zamora Garcia, wakil manajer proyek InSight di Jet Propulsion Laboratory NASA. 

"Kita mungkin bisa menjalankannya kira-kira maksimal 10 menit," Garcia menambahkan.

InSight mendarat di Mars pada November 2018 dan melakukan pengukuran aktivitas seismik yang tak tertandingi di Planet Merah.  InSight telah melaporkan gempa terbesar yang pernah terjadi di Mars, di antara 1.300 lainnya yang telah terdeteksi sejak tiba di Elysium Planitia.

Menurut Banerdt, misi tersebut memungkinkan para ilmuwan untuk secara tepat menetapkan batas-batas pada ketebalan kerak dan ukuran inti, yang ia gambarkan sebagai pencapaian puncak misi tersebut.

"Kami baru saja memiliki gambaran yang sangat kabur tentang apa yang terjadi di dalam Mars (sebelumnya), dan saya pikir kontribusi nyata InSight adalah sekarang kami benar-benar dapat menggambar gambaran yang tepat secara kuantitatif tentang bagian dalam," katanya.

Namun debu yang menghalangi sinar matahari, yang merupakan sumber kekuatan utama misi, menjadi perhatian terbatas bagi InSight. Setelah memberikan InSight perpanjangan untuk nilai ilmiahnya yang berkelanjutan, NASA telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa pendarat Mars pasti akan gagal pada pertengahan tahun 2022.

Pendarat tidak memiliki sistem pembersihan debu, seperti motor atau sikat, karena kendala berat dan daya. Pada tahun 2021, para insinyur dapat menyeka debu dari panel surya dengan menaburkan pasir di pendarat dan angin meniupkannya ke seluruh panel. 

InSight dibiarkan melawan pengumpulan pasir tanpa adanya semburan angin kencang dari debu di dekatnya.  Untuk menghemat daya, misi akan ditempatkan dalam pegas untuk menempatkan lengannya pada "posisi pensiun" musim semi ini, dalam posisi berbentuk V terbalik untuk mengambil gambar seismometer setelah tidak lagi diperintahkan untuk bergerak dari Bumi. 

Seismometer akan terus beroperasi sedikit lebih lama, namun seismometer bersama dengan instrumen lainnya akan dimatikan pada akhir musim panas. Bahkan setelah InSight menyelesaikan pengumpulan datanya, Banerdt menekankan bahwa tim sains akan sibuk setidaknya enam bulan lagi untuk tugas misi langsung. 

"Kami mendapatkan produk data akhir, termasuk katalog gempa Mars terakhir kami dan model Mars terakhir," jelasnya.

Selanjutnya, tim akan mengunggah data tahap terakhir ke repositori yang dapat diakses publik. Tujuannya adalah  untuk membuat informasi sains tersedia dalam waktu tiga bulan setelah pengumpulan.

Koleksi ini akan bermanfaat tidak hanya untuk misi Mars di masa depan, tetapi juga untuk misi lain yang mungkin melakukan penelitian seismik atau memeriksa interior planet berbatu. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA