Saturday, 3 Zulhijjah 1443 / 02 July 2022

BWI Dorong Ekosistem Digital Wakaf

Rabu 18 May 2022 23:12 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Fuji Pratiwi

Wakil Ketua BWI Imam T Saptono. Badan Wakaf Indonesia (BWI) mendorong pengembangan ekosistem digital wakaf dalam dua tahun ke depan.

Wakil Ketua BWI Imam T Saptono. Badan Wakaf Indonesia (BWI) mendorong pengembangan ekosistem digital wakaf dalam dua tahun ke depan.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Digitalisasi itu meliputi integrasi data, transaksi, informasi dan komunikasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Wakaf Indonesia (BWI) mendorong pengembangan ekosistem digital wakaf dalam dua tahun ke depan.

Wakil Ketua BWI Imam T Saptono mengatakan, inisiatif digitalisasi tersebut meliputi integrasi data, transaksi, informasi dan komunikasi. "Kita dorong juga layanan daring, penghimpunan secara digital, dan beberapa inovasi produk digital," kata Imam dalam Webinar Bringing Fintech and Startups Into AI Engagement Economy, Rabu (18/5/2022).

Baca Juga

Layanan daring akan termasuk registrasi online untuk nazir, asset replacement, e-reporting, dan aset data. Sementara untuk penghimpunan digital diantaranya melalui katalog digital wakaf nasional, dan QRIS.

Sejumlah inovasi produk yang disiapkan adalah wakaf manfaat asuransi, wakaf korporasi, wakaf saham, wakaf profesional, dan penggunaan teknologi blockchain. Transformasi digital tersebut akan membutuhkan kolaborasi baik dari sisi internal maupun eksternal BWI.

"Sistem digitalisasi ini akan meliputi di dalam dan di luar BWI yang terhubung melalui hub integrasi," kata Imam.

Integrasi data akan sangat bermanfaat untuk membangun kepercayaan dari masyarakat. Teknologi melahirkan transparansi sehingga dorongan pada gerakan filantropi akan semakin besar.

Menurut Imam, teknologi blockchain sudah pasti akan digunakan dalam wakaf. Instrumen keuangan sosial ini juga sangat cocok dengan model bisnis P2P yang ada sekarang. Sehingga, wakaf adalah instrumen yang dapat masuk pada kerangka kerja fintech.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA