Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Film-Film Hebat yang Pemasarannya Dianggap Keliru

Rabu 18 May 2022 22:54 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

Film-film yang dianggap keliru pemasarannya. (ilustrasi)

Film-film yang dianggap keliru pemasarannya. (ilustrasi)

Foto: Dok Warner Bros Pictures
Trailer yang menyesatkan adalah salah satu penyebab utama pemasaran buruk.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Ada banyak pekerjaan yang dilakukan untuk membuat film. Banyak juga film yang dinyatakan layak, justru kehilangan uang atau penggemar karena memiliki pemasaran yang buruk.

Trailer yang menyesatkan adalah salah satu penyebab utama pemasaran buruk. Pilihan lain, termasuk mencoba meminjam ketenaran yang dinikmati seluruh genre, atau tidak memasarkan film sama sekali.

Baca Juga

Dilansir Gamerant pada Rabu (18/5/2022), untungnya, penonton modern setidaknya memiliki keuntungan menikmati film-film ini tanpa kampanye pemasaran yang kacau. Film-film apa saja itu?

1. 21 Jump Street (2012)

photo
Film 21 Jump Street. - (Columbia Pictures[)
 

Tim pemasaran di balik publisitas untuk film 21 Jump Street terlalu mengandalkan faktor nostalgia saja dibandingkan mengiklankan bintang dan kecakapan komik mereka. Mungkin mereka bersikap rendah hati atau ingin menyembunyikan sisi komedi dari film tersebut, takut jika terlalu banyak perubahan akan membuat marah penggemar acara aslinya. Pemasaran untuk film ini hampir tidak lebih dari referensi acara TV dan tidak memberikan aktor atau penulis kredit yang layak.

2. The Cable Guy (1996)

photo
Film The Cable Guy. - (Sony Pictures Releasing)
 

The Cable Guy merupakan sebuah komedi hitam yang ditulis oleh Ben Stiller dan dibintangi nama-nama seperti Jack Black dan Jim Carey. Film itu memiliki pemasaran yang menyesatkan.

Departemen PR bersandar pada kepribadian komedi aneh Jim Carey dalam peran utama, meskipun karakternya dimaksudkan untuk dianggap lebih serius. The Cable Guy sebenarnya memiliki pengembalian box office yang layak. Namun, karena meraup lebih sedikit dibandingkan film lain yang dirilis pada periode waktu yang sama, maka itu dianggap gagal.

3. Gattaca (1997)

photo
Film Gattaca. - ( Sony Pictures Releasing)
 

Film ini dipasarkan sebagai drama tentang dunia ultra futuristik dengan latar belakang thriller romantis. Meskipun Gattaca memang mengandung unsur-unsur itu, penggambarannya jauh dari akurat.

Film dengan efek khusus beranggaran besar sedang panas pada saat itu, yang menjelaskan pilihan pemasaran yang buruk ini. Plotnya secara longgar didasarkan pada buku-buku seperti Brave New World, yang menggambarkan masa depan di mana setiap manusia memiliki kehidupan yang dipetakan sejak lahir tergantung pada DNA mereka.

Maksud film ini bukan untuk memamerkan banyak efek khusus atau gawai yang bagus, tetapi mengeksplorasi implikasi sosial dari masyarakat semacam ini. Secara visual, ini masih merupakan film yang indah dengan beberapa pemeran yang hebat.

4. Cry Baby (1990)

photo
Film Cry Baby. - (Universal Pictures)
 

Cry Baby adalah film John Waters. Film ini dimaksudkan untuk memparodikan tampilan bersih dan nostalgia dari anak-anak keren di Zaman Atom.

Masalahnya, tim pemasaran tidak mengungkapkan dengan cukup jelas bahwa ini dimaksudkan sebagai satir genre, bukan drama musikal serius. Film ini memiliki beberapa masalah, tetapi memasarkan Cry Baby sebagai film serius hanya menambah kebingungan.

5. Contagion (2011)

photo
Film Contagion. - (AP Photo/Claudette Barius)
 

Semua orang menyukai film dengan sentuhan apokaliptik, itulah sebabnya Contagion dipasarkan sebagai salah satunya. Film ini merupakan bagian dari genre dan memiliki cerita yang mengerikan bersama dengan beberapa urutan aksi, tapi itu benar-benar lebih dari gaya dokumenter atau episodik.

Menonton film ini sekarang, yang didasarkan pada epidemi SARS, menarik betapa banyak hal yang terjadi sejak Covid-19 membuat dunia terbalik. Pemasarannya saat itu canggung, tetapi pandangan publik telah berubah. Film ini menikmati lonjakan popularitas pada 2019 dan 2020.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA