Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Habis Gorden Rumah Dinas, Terbit Proyek Pengecatan Kubah Gedung Kura-Kura DPR

Rabu 18 May 2022 17:31 WIB

Red: Andri Saubani

Gedung DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. Saat ini Setjen DPR sedang menggelar tender proyek pengecatan atap kubah gedung DPR. (Ilustrasi)

Gedung DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta. Saat ini Setjen DPR sedang menggelar tender proyek pengecatan atap kubah gedung DPR. (Ilustrasi)

Foto: Antara/M Agung Rajasa
Sekjen DPR berdalih anggaran Rp 4,5 miliar bukan hanya untuk pengecatan.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Febrianto Adi Saputro

DPR seperti tak habis dalam hal polemik pengadaan di kalangan wakil rakyat yang digawangi sekretariat jenderalnya. Setelah polemik pengadaan rumah dinas bagi anggota DPR akhirnya disetop, kini muncul tender proyek pengecatan terhadap dome atau kubah atap Gedung Nusantara atau Gedung Kura-Kura Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta.

Baca Juga

Nilai proyek terbilang fantastis yakni Rp 4,5 miliar. Namun, Sekretariat Jenderal (Sekjen) DPR RI, Indra Iskandar, membantah besaran anggaran untuk renovasi dome gedung DPR hanya untuk pengecatan.

Menurut Indra, selain pengecatan, juga akan dilakukan pengerjaan waterproofing terhadap dome gedung DPR. Ia mengatakan, perbaikan dilakukan lantaran ditemukan banyak struktur bangunan yang harus dibenahi.

"Saat ini banyak bagian-bagian itu karena itu adalah bangunan heritage yang harus kita rawat banyak bagian-bagian yang menggelembung kalau mau lihat bisa ikut ke atas atap," kata Indra kepada wartawan, Selasa (17/5/2022).

Indra menjelaskan, gelembung-gelembung itu kemudian menyebabkan pengelupasan. Selain itu, struktur bangunan juga terdapat banyak retakan-retakan sehingga menyebabkan kebocoran. 

"Termasuk di dalamnya jamur yang itu masuk ke dalam struktur beton tersebut," ujarnya.

Pada Rabu (18/5/20220, Indra mengajak awak media untuk meninjau langsung kondisi dome Gedung DPR. Indra memperlihatkan sejumlah titik kerusakan yang akan dilakukan pengerjaan waterproofing.

"Ini yang saya sebut symptom, symptom ini muncul dari rongga-rongga kecil gini nanti dia bertahap akan mengelupas. kalau mengelupas seperti ini air hujan masuk membentuk rongga seperti ini. Di dalam rongga ini air menyimpan dan dia akan turun ke dalam, menjadikan beberapa titik terjadi kebocoran yang terjadi sekarang ini," kata Indra sembari menunjuk permukaan dome yang robek. 

Indra mengatakan, tahap pengerjaan akan dimulai dengan mengelupas seluruh permukaan atap Gedung Kura-Kura DPR. Setelah itu permukaan baru akan dibuat untuk memperbaiki seluruh permukaan.

"Di dalam ini banyak retakan-retakan rambut, retakan rambut itu yang harus diisi dengan membran yang lebih mengisi supaya tidak masuk air ke dalam beton," ujarnya.

Indra mengatakan perbaikan terakhir dilakukan pada 2015. Ia mengakui sebelumnya DPR juga telah melakukan perbaikan secara parsial titik kebocoran di gedung DPR, namun menurutnya sulit untuk mengidentifikasi penyebab kebocoran satu per satu.

"Komisi II, Komisi IV itu juga ada beberapa kebocoran, Komisi V juga ada kebeberapa titik bocoran dan kita tidak bisa identifikasi satu per satu ya dengan luasan 5.000 kita mencari sumbernya," ucapnya. 

Indra mengatakan perbaikan dome Gedung Kura-Kura DPR ditargetkan selesai sebelum Agustus. Setelah proses pelelangan selesai selanjutnya pengerjaan akan langsung dilakukan 24 jam.

"Mekanisme pelelangan masih berlangsung, setelah itu selesai prosesnya nanti akan ada komunikasi dengan konsultan untuk dilakukan pekerjaan ini secara fast program, kita berharap tentu ini dapat bekerja tahap pengelupasan itu 24 jam bekerja," jelasnya. 

 

Sebelumnya, Ketua Badan Urusan Rumah Tangga (BURT) DPR RI, Agung Budi Santoso, resmi tak melanjutkan proyek tender pengadaan gorden rumah dinas (rumdin) anggota DPR RI dengan anggaran sebesar Rp 43,5 miliar. Hal tersebut menjawab pro-kontra pengadaan gorden rumah dinas anggota dewan yang menuai polemik.

"BURT memutuskan Sekretariat Jenderal untuk tidak melanjutkan pelaksanaan pengadaan gorden, vitrase dan blind rumah jabatan RJA DPR RI Kalibata. Saya kira itu yang menjadi kesimpulan rapat setelah melalui rapat dan diskusi panjang antara BURT dengan Kesetjenan," kata Agung kepada wartawan dalam konpers, Selasa.

Hal senada juga disampaikan Wakil Ketua BURT DPR RI, Johan Budi Sapto Pribowo. Johan mengatakan, keputusan tersebut diambil setelah mendengar penjelasan dari Setjen DPR RI. 

"Dari pembahasan tadi yang disampaikan baik oleh pak sekjen maupun oleh inspektorat DPR, kami semua sepakat di BURT, jadi tidak ada yang tidak sepakat, termasuk pak sekjen juga sepakat bahwa pengadaan gorden untuk rumah jabatan anggota DPR RI tahun 2022 tidak dilanjutkan," ujarnya. 

 

 

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA