Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

BTC Kembali ke $30.000, Berikut Sentimen Pasar Menurut Para Analis Kripto

Rabu 18 May 2022 14:51 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Pelaku bisnis Kripto, Nanda Rizal memantau grafik perkembangan nilai aset kripto, Bitcoin di Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/3/2022). Pelaku bisnis kripto tersebut mengatakan potensi perdagangan aset kripto sangat luas karena selain sudah ditetapkan sebagai komoditas yang legal oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan (Kemendag), bisnis tersebut juga memiliki potensi pasar yang terus tumbuh terutama di kalangan pengusaha muda atau kaum milenial. (Antara/Ari Bowo Sucipto)

Pelaku bisnis Kripto, Nanda Rizal memantau grafik perkembangan nilai aset kripto, Bitcoin di Malang, Jawa Timur, Sabtu (12/3/2022). Pelaku bisnis kripto tersebut mengatakan potensi perdagangan aset kripto sangat luas karena selain sudah ditetapkan sebagai komoditas yang legal oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan (Kemendag), bisnis tersebut juga memiliki potensi pasar yang terus tumbuh terutama di kalangan pengusaha muda atau kaum milenial. (Antara/Ari Bowo Sucipto)

Bitcoin alias BTC kembali ke 30.500 dolar pada 17 Mei di tengah harapan bahwa tes ulang tertinggi 2017 dapat dihindari. Simak pendapat para analis kripto.

Bitcoin (BTC) kembali ke 30.500 dolar pada 17 Mei di tengah harapan bahwa tes ulang tertinggi 2017 dapat dihindari.

Melansir data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView, Rabu (18/05) menunjukkan BTC/USD naik setelah penutupan harian untuk sementara membangun 30.000 dolar. Namun, dalam kisaran multi-hari, pasangan ini belum memutuskan lintasan ke atas atau ke bawah, yang berarti, sementara volatilitas surut ke minggu baru.

Baca Juga: Sering Gunakan Taktik Curang, AS Peringatkan Perusahaan Saat Ada Warga Korea Utara di Pekerjaan IT

Di tengah kekhawatiran bahwa retracement besar bisa membawanya di bawah posisi terendah sepuluh bulan minggu lalu, analis populer Credible Crypto menawarkan alternatif yang lebih optimis. Berdasarkan norma-norma sejarah, ia berpendapat di Twitter, bahwa Bitcoin memiliki sedikit dorongan untuk menguji ulang 20.000 dolar atau lebih rendah.

"Argumen untuk 13K-14K dolar BTC pada premis bahwa pasar bearish utama masa lalu telah menyebabkan penurunan 80% dari atas membuat asumsi besar- bahwa 65k adalah siklus teratas," tulisnya.

"Ini adalah asumsi yang sama yang dibuat orang pada 30k pada bulan Juni '21 sebelum kami berunjuk rasa ke ATH baru 65K 3 bulan kemudian," tambahnya.

Baca Juga: China Masih Jadi Tuan Rumah Penambangan BTC Meski Ada Larangan? Berikut Data CBECI

Seperti yang dilaporkan baru-baru ini, rencana darurat tampaknya sudah ada untuk acara seperti itu, dengan MicroStrategy, perusahaan dengan perbendaharaan BTC perusahaan terbesar bahkan siap untuk membeli pasokan untuk membendung kejatuhan.

Ditanya apakah BTC/USD dapat mengulangi retracement dari tertinggi 2019 di dekat 14.000 dolar ke lantai 3.600 dolar selama kecelakaan COVID-19 Maret 2020, Credible Crypto sama skeptisnya.

"Tidak mengharapkan itu. Apakah mungkin? Ya, tetapi seperti yang telah saya katakan sebelumnya, tes ulang tertinggi siklus sebelumnya belum pernah terjadi sebelumnya, jadi saya merasa sangat tidak mungkin," jawabnya.

Baca Juga: Dapat Lampu Hijau! Proposal Pelarangan Pertambangan BTC di Norwegia Ditolak

Bagi kontributor Cointelegraph, Michaël van de Poppe, itu adalah pertanyaan tentang dolar Amerika Serikat yang mendinginkan bull run-nya versus mata uang fiat lainnya untuk memberi aset risiko beberapa ruang bernapas. Indeks dolar AS (DXY), ia memperkirakan, akan turun dari tertinggi dua puluh tahun di 105 poin.

"Jika saya melihat kondisi $DXY saat ini, saya pikir kami akan menindaklanjuti dengan skenario ini. Dengan asumsi kita akan melihat beberapa langkah korektif, tertinggi telah tersapu untuk likuiditas. Kehilangan 103,7 poin dan saya pikir kita akan mendapatkan lebih banyak tekanan ke bawah di sini - > aset berisiko naik," tulis tweetnya pada 16 Mei.

Data sentimen pasar sementara itu mencerminkan konsensus mayoritas di seluruh kripto bahwa apa pun sekarang bisa terjadi, dengan bias sangat condong ke sisi negatifnya.

Crypto Fear & Greed Index, pengukur sentimen lintas pasar, mencapai 8/100 pada 17 Mei, nilai terendah sejak 28 Maret 2020 dua minggu setelah krisis yang disebabkan oleh penguncian Corona virus.

Baca Juga: Bukan Dideportasi tapi Ditolak Singapura, Cucu Nabi Ini Curiga UAS Sudah Diblacklist!

Kemudian, seperti sekarang, BTC/USD sudah pulih dari posisi terendahnya. Pada 30.500 dolar, pasangan ini naik 28% dari minggu sebelumnya.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA