Wednesday, 30 Zulqaidah 1443 / 29 June 2022

Staf Erick Angkat Suara Soal Masa Jabatan Dirut Telkom

Rabu 18 May 2022 11:16 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Staf Khusus III Menteri BUMN, Arya Sinulingga. Arya Sinulingga menepis anggapan bahwa Ririek Adriansyah sudah habis masa jabatannya sebagai direktur utama PT Telkom Indonesia (Persero). Ririek dianggap sudah dua kali periode atau sepuluh tahun dan dinilai sudah tak bisa lagi melanjutkan kepemimpinannya di Telkom.

Staf Khusus III Menteri BUMN, Arya Sinulingga. Arya Sinulingga menepis anggapan bahwa Ririek Adriansyah sudah habis masa jabatannya sebagai direktur utama PT Telkom Indonesia (Persero). Ririek dianggap sudah dua kali periode atau sepuluh tahun dan dinilai sudah tak bisa lagi melanjutkan kepemimpinannya di Telkom.

Foto: Pupuk Indonesia
Stafsus BUMN Arya Sinulingga sebut tidak ada rencana penggantian jabatan Dirut Telkom

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menepis anggapan bahwa Ririek Adriansyah sudah habis masa jabatannya sebagai direktur utama PT Telkom Indonesia (Persero). Ririek dianggap sudah dua kali periode atau sepuluh tahun dan dinilai sudah tak bisa lagi melanjutkan kepemimpinannya di Telkom.

"Pak Ririek itu 2019 (diangkat jadi dirut). Pak Ririek itu sebelumnya di Telkomsel, bukan dirut Telkom. 2019 beliau di Telkom, ya masih bisa lah (jadi dirut Telkom)," ujar Arya di pusat perbelanjaan Sarinah, Jakarta, Selasa (17/5).

Baca Juga

Arya menyampaikan dalam peraturannya, masa jabatan direksi BUMN hanya lima tahun dan dapat diperpanjang lima tahun lagi. Sementara Ririek, lanjut Arya, baru tiga tahun menjadi dirut Telkom.

"Kalau di PP-nya apa, lima tahun, setelah itu bisa diperpanjang lima tahun lagi. Masa periodenya 10 tahun, 2019 baru tiga tahun. Ini BUMN yang sama," ucap Arya.

Toh, lanjut Arya,  sejauh ini tidak ada agenda pergantian direktur utama dalam RUPS PT Telkom Indonesia (Persero).

"Tapi kita belum tau juga, kan nanti ada RUPS, tapi RUPSnya tidak ada agenda itu kan, tidak ada agenda pergantian kepengurusan," kata Arya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA