Friday, 2 Zulhijjah 1443 / 01 July 2022

Perundingan Damai Rusia dan Ukraina Kembali Terhenti

Rabu 18 May 2022 08:05 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha

Gambar diam selebaran yang diambil dari video selebaran yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia menunjukkan prajurit Rusia menggeledah prajurit Ukraina saat mereka dievakuasi dari pabrik baja Azovstal yang terkepung di Mariupol, Ukraina, 17 Mei 2022. Perundingan damai antara Rusia dan Ukraina masih mengalami kebuntuan.

Gambar diam selebaran yang diambil dari video selebaran yang disediakan oleh layanan pers Kementerian Pertahanan Rusia menunjukkan prajurit Rusia menggeledah prajurit Ukraina saat mereka dievakuasi dari pabrik baja Azovstal yang terkepung di Mariupol, Ukraina, 17 Mei 2022. Perundingan damai antara Rusia dan Ukraina masih mengalami kebuntuan.

Foto: EPA-EFE/RUSSIAN DEFENCE MINISTRY PRESS SERVIC
Rusia menuduh Ukraina memperkeras sikapnya dan negara-negara Barat menghasut Kiev.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Perundingan damai antara Rusia dan Ukraina masih mengalami kebuntuan. Kedua belah pihak saling tuduh dan Moskow mengindikasi kemungkinan untuk kembali berunding akan sulit.

Rusia menuduh Ukraina memperkeras sikapnya dan negara-negara Barat menghasut pemerintah di Kiev.  Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov mengatakan Washington, London dan Brussels ingin menggunakan Ukraina untuk keuntungan strategis mereka.

Baca Juga

Lavrov mengatakan tidak ada kesepakatan damai yang dapat dilakukan bila negosiator mencoba "menggerakan dialog" pada fokus apa yang ingin Barat katakan bukannya situasi yang saat ini terjadi di Ukraina. Ia menambahkan hal itu menghilangkan peluang perundingan bergerak maju.

"Kami selalu mengatakan kami siap untuk bernegosiasi tapi kami tidak diberi kesempatan lain," kata Lavrov, Selasa (17/5/2022).

Ukraina dan Rusia menggelar perundingan damai sejak akhir Februari 2022. Beberapa hari setelah Rusia menginvasi tetangganya itu. Tapi dalam beberapa pekan terakhir tidak banyak komunikasi yang dilakukan antara dua negara.  

"(Ukraina) pada dasarnya menarik diri dari proses negosiasi," kata Deputi Menteri Luar Negeri Rusia Andrey Rudenko. Sementara negosiator dari pihak Rusia Leonid Slutsky mengatakan tidak ada negosiasi yang dilakukan dalam bentuk apa pun.

"Departemen Luar Negeri (AS) harusnya tidak mencoba menciptakan "kondisi" melalui bantuan militer ke Kiev, tidak berguna," kata Slutsky.

Amerika Serikat diperkirakan akan menyetujui paket bantuan militer dan ekonomi untuk Ukraina senilai 40 miliar dolar AS pada pekan ini. Beberapa pekan terakhir bantuan dan pasokan senjata dari juga Barat ke Ukraina meningkat tajam.

Penasihat Kepresidenan Ukraina Mykhailo Podolyak mengkonfirmasi perundingan "tertahan". Ia mengatakan Rusia tidak bersedia menerima perundingan "tidak mencapai apa pun" dan perang tidak lebih lama dari yang ditetapkan Kremlin.

"Rusia tidak menunjukkan pemahaman penting pada proses di dunia saat ini, dan perannya sangat negatif," kata Podolyak seperti dikutip media Ukraina.

Presiden Vladimir Putin menyebut invasi ini sebagai "operasi militer khusus" untuk mendemiliterisasi dan mendenazifikasi Ukraina. Kiev dan Barat menyebutnya alasan untuk menggelar invasi.

Ribuan orang tewas dan jutaan lainnya terpaksa mengungsi akibat perang. Rusia juga dicengkram sanksi-sanksi ekonomi Barat dan kemungkinan konflik melebar menjadi antara Rusia dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

"Tidak 10 tahun, tapi 20 tahun sejak Barat mulai menyiapkan perangkatnya, termasuk menggunakan NATO dan Ukraina untuk menahan Rusia sejak akhir 90-an, selama bertahun-tahun ini kami bersikeras untuk bernegosiasi, kami telah diabaikan," kata Lavrov.

"Kini kami harus menyelesaikan masalah tergantung pada bagaimana kami memandangnya, saya selalu menekankan: kami siap untuk mengatasi masalah kemanusiaan," tambahnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA