Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

BPOM-Pemkot Palembang Temukan Makanan Mengandung Pewarna Tekstil

Selasa 17 May 2022 23:37 WIB

Red: Qommarria Rostanti

Tim Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) bersama Pemerintah Kota Palembang, Sumatra Selatan, menemukan bahan makanan mengandung bahan kimia berbahaya rodhamin B atau pewarna tekstil di pasar tradisional. (ilustrasi)

Tim Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) bersama Pemerintah Kota Palembang, Sumatra Selatan, menemukan bahan makanan mengandung bahan kimia berbahaya rodhamin B atau pewarna tekstil di pasar tradisional. (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Adeng Bustomi
Makanan tersebut mengandung bahan kimia berbahaya rodhamin B.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Tim Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) bersama Pemerintah Kota Palembang, Sumatra Selatan, menemukan bahan makanan mengandung bahan kimia berbahaya rodhamin B atau pewarna tekstil di pasar tradisional. Bahan makanan berupa terasi ditemukan ketika tim BPOM dan Pemkot Palembang yang dipimpin Wakil Wali Kota Fitrianti Agustinda melakukan inspeksi mendadak dan uji sampel 34 bahan pangan yang dijual di Pasar Tradisional 10 Ulu Palembang.

Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda mengatakan, ketika melakukan sidak di pasar tradisional tersebut pihaknya menguji sampel di antaranya tahu, mi, kue, ikan asin, ikan giling, dan terasi. Hasil uji sampel bahan pangan tersebut ditemukan satu produk yakni terasi mengandung pewarna yang biasa digunakan untuk industri tekstil dan kertas jika dikonsumsi bisa berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

Baca Juga

"Rhodamin B adalah salah satu zat pewarna sintetis yang biasa digunakan pada industri tekstil dan kertas. Pewarna tersebut ditetapkan sebagai zat yang dilarang penggunaannya pada makanan melalui Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) No.239/Menkes/Per/V/85," ujarnya, Selasa (17/5/2022).

Dengan masih ditemukannya bahan makanan atau pangan mengandung rodhamin B dijual di pasar tradisional, pihaknya bersama BPOM akan terus menggalakkan kegiatan inspeksi mendadak pemeriksaan kelayakan konsumsi produk pangan di pasar tradisional dan modern yang ada dalam kota setempat. Tim terus berupaya meningkatkan pengawasan dengan menguji sampel atau merazia pangan yang mengandung bahan kimia berbahaya bagi kesehatan masyarakat.

Razia pangan berbahaya yang dilakukan di pasar tradisional dan modern dalam beberapa tahun terakhir sudah menunjukkan hasil yang bagus meskipun kini masih saja ditemukan satu atau dua produk pangan yang dipasarkan mengandung bahan pengawet dan pewarna berbahaya bagi kesehatan. Selain melakukan razia, pihaknya juga berupaya mengedukasi masyarakat teliti sebelum membeli produk pangan dan memanfaatkan pojok BPOM di pasar tradisional untuk memastikan barang yang dibeli aman dikonsumsi, ujar Wawako.

Sebelumnya, Kepala Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Palembang Achmad Zulkifli mengatakan, dia berupaya mendukung Pemkot setempat menertibkan produk pangan yang berbahaya bagi kesehatan masyarakat. "Tim kami siap bersama-sama petugas dari Pemkot Palembang turun ke lapangan melakukan pengawasan produk makanan dan obat-obatan yang beredar di pasaran untuk memastikan aman dari zat-zat berbahaya," ujar Zulkifli.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA