Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

Korban Meninggal Laka Lantas di Karawang Dapat Santunan Jasa Raharja

Rabu 18 May 2022 01:14 WIB

Red: Budi Raharjo

Korban Meninggal Laka Lantas di Karawang Dapat Santunan Jasa Raharja

Korban Meninggal Laka Lantas di Karawang Dapat Santunan Jasa Raharja

Foto: .
Korban kecelakaan terjamin Program Perlindungan Jasa Raharja

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG -- Peristiwa kecelakaan lalu lintas yang merenggut korban jiwa kembali terjadi di Jalan Tamelang Purwasari, Karawang, Jawa Barat, pada Ahad (15/05) sore. Kecelakaan tragis itu mengakibatkan tujuh orang meninggal dunia di lokasi kejadian. 

Tujuh Korban meninggal dunia dievakuasi ke RS Karya Husada Karawang, sementara seorang korban meninggal dunia lainnya dibawa ke RS Fikri Husada. Delapan korban yang mengalami luka berat dan luka ringan dibawa ke RS Fikri Husada Karawang.

Dari informasi yang berhasil dihimpun kecelakaan bermula ketika mobil elf dengan Nomor Polisi T 7556 DB yang datang dari arah Cikampek ke arah Karawang sekitar pukul 15.30 WIB, melaju dalam keadaan oleng. Mobil tak terkendali sehingga keluar jalur berlawanan di Jalan Tamelang Purwasari dan menabrak sejumlah pengendara motor, gerobak serta pejalan kaki.

Direktur Utama Jasa Raharja Rivan A Purwantono dalam keterangan persnya di Jakarta menyampaikan ucapan duka cita yang mendalam atas kejadian memilukan tersebut. Petugas Jasa Raharja bersama Unit Lakalantas Polres Karawang langsung turun ke TKP dan melakukan pendataan korban meninggal dunia di RS Karya Husada dan RS Fikri Husada Karawang. "Kesimpulan atas peristiwa yang terjadi, korban kecelakaan terjamin Program Perlindungan Jasa Raharja,” ujar Rivan.

Tujuh korban meninggal dunia terdiri dari 4 korban merupakan warga Karawang, 1 korban warga Purwakarta, 1 korban warga Magelang dan seorang korban lainnya adalah warga Yogyakarta. Menurut Rivan seluruh korban meninggal dunia telah mendapat santunan dari Jasa Raharja kurang dari 18 jam.

Sementara bagi korban luka-luka sesaat setelah kecelakaan telah diterbitkan surat jaminan dimana seluruh biaya korban luka-luka dijamin Jasa Raharja maksimal sebesar Rp 20 Juta. "Langkah proaktif dilakukan petugas Jasa Raharja semata-mata untuk kecepatan dan kemudahan pelayanan kepada masyarakat yang tertimpa musibah," kata Rivan.

Korban meninggal dunia berhak atas santunan yang diserahkan kepada ahli waris yang sah sebesar Rp 50 juta. Sementara untuk korban luka-luka dijamin biaya perawatan oleh Jasa Raharja, sampai dengan maksimal sebesar Rp 20 juta. Hal ini sesuai Peraturan Menteri Keuangan RI Nomor 16 Tahun 2017.

Dengan sistem pelayanan yang terintegrasi secara digital, maka proses santunan dapat dilakukan secara cepat dan tepat. Sistem pelayanan telah terintegrasi dengan instansi terkait, yakni Polri, Rumah Sakit, Ditjen Dukcapil Kemendagri, dan Pamong Praja setempat hingga perbankan.

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA