Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Lemahnya Perlindungan untuk Investor Kripto, Ini Kata Komite Sekuritas dan Bursa AS

Selasa 17 May 2022 09:01 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Uang kripto (ilustrasi). Para investor kripto kebanyakan tidak mendapat keterbukaan yang adil dan fair

Uang kripto (ilustrasi). Para investor kripto kebanyakan tidak mendapat keterbukaan yang adil dan fair

Foto: Pixabay
Para investor kripto kebanyakan tidak mendapat keterbukaan yang adil dan fair

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON— Aset-aset mata uang kripto sangat spekulatif dan investor di dalamnya membutuhkan lebih banyak perlindungan atau mereka bisa kehilangan kepercayaan di pasar, Gary Gensler, Ketua Komite Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC), mengatakan pada Senin (16/5/2022).

Umumnya, orang yang membeli mata uang kripto tidak mendapatkan keterbukaan yang mereka dapatkan ketika mereka melakukan pembelian aset lain di sekitar hal-hal seperti apakah platform perdagangan yang mereka gunakan benar-benar berdagang terhadap mereka, atau apakah mereka benar-benar memiliki aset yang mereka simpan di dompet digital, kata Gensler.

Baca Juga

"Kami memiliki tawar-menawar dasar ini: Anda investor publik dapat membuat pilihan tentang risiko yang Anda ambil, tetapi seharusnya ada pengungkapan penuh dan adil, dan orang-orang tidak seharusnya berbohong kepada Anda," katanya di konferensi tahunan Financial Industry Regulatory Authority's di Washington.

Pernyataannya muncul setelah keruntuhan spektakuler TerraUSD pekan lalu, yang disebut stablecoin yang kehilangan patok 1 banding 1 dolar AS.

Kehancuran token itu mengirim mata uang kripto jatuh, penurunan yang dilanjutkan pada Senin (16/5), karena bitcoin menghapus keuntungan yang telah diperolehnya selama akhir pekan untuk diperdagangkan di bawah 30 ribu dolar AS, jauh di bawah rekor 10 November di 69 ribu dolar AS.

Sementara pasar kripto dianggap terdesentralisasi, kenyataannya adalah bahwa sebagian besar aktivitas terjadi pada beberapa platform perdagangan, yang, bersama dengan penerbit token, perlu bekerja dengan SEC untuk meningkatkan aturan dan pengungkapan industri, kata Gensler.

Dia menunjuk pada prinsip-prinsip pasar dasar seperti, "anti penipuan, anti-manipulasi, memastikan tidak ada yang mendahului, memastikan buku pesanan benar-benar nyata dan tidak dibuat-buat.

"SEC akan terus menjadi "polisi yang siap sedia," saat bekerja dengan Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC) untuk memastikan semua mata uang kripto tercakup, kata Gensler. "Ada banyak yang harus dilakukan di sini, dan sementara itu publik investor tidak terlindungi dengan baik," katanya.   

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA