Monday, 28 Zulqaidah 1443 / 27 June 2022

ECB Muulai Pengembangan Euro Digital pada Akhir 2023

Selasa 17 May 2022 00:12 WIB

Red: Friska Yolandha

Trem melaju ke kota dengan latar belakang Bank Sentral Eropa di Frankfurt, Jerman, Rabu, 19 Mei 2021. Bank Sentral Eropa (ECB) menyatakan dapat memulai pengembangan euro digitalnya, versi elektronik dari uang kertas dan koin, pada akhir tahun depan.

Trem melaju ke kota dengan latar belakang Bank Sentral Eropa di Frankfurt, Jerman, Rabu, 19 Mei 2021. Bank Sentral Eropa (ECB) menyatakan dapat memulai pengembangan euro digitalnya, versi elektronik dari uang kertas dan koin, pada akhir tahun depan.

Foto: AP/Michael Probst
Euro digital diharapkan dapat diluncurkan dalam empat tahun ke depan.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBLIN -- Bank Sentral Eropa (ECB) menyatakan dapat memulai pengembangan euro digitalnya, versi elektronik dari uang kertas dan koin, pada akhir tahun depan. Anggota dewan ECB Fabio Panetta dalam konferensi di Dublin, Irlandia, mengatakan, euro digital bisa diluncurkan dalam empat tahun ke depan.

"Akhirnya, pada akhir 2023 kami dapat memutuskan memulai fase realisasi untuk mengembangkan dan menguji solusi teknis yang sesuai dan pengaturan bisnis yang diperlukan untuk menyediakan euro digital," kata Panetta. "Fase ini bisa memakan waktu tiga tahun."

Baca Juga

Pada Oktober 2021, ECB meluncurkan penyelidikan dua tahun untuk mengeksplorasi kemungkinan peluncuran euro digital. ECB percaya meningkatnya popularitas pembayaran nontunai dan perluasan aset kripto mengungkapkan meningkatnya permintaan akan kesegeraan dan digitalisasi.

"Jika sektor resmi, bank sentral dan perantara yang diawasi, tidak memenuhi permintaan ini, yang lain akan melakukannya," kata Dr Panetta.

Dilansir RTE, Senin (16/5/2022), ECB mengatakan euro digital bertujuan untuk menawarkan alat pembayaran yang gratis, tersedia untuk semua pembayaran digital dan dapat diakses oleh semua orang. Ini dilakujan di tengah pengurangan besar dalam jumlah cabang bank yang dapat mempengaruhi pelanggan rentan.

ECB mengatakan bahwa uang digital yang dikeluarkan oleh bank sentral akan berfungsi sebagai instrumen untuk menemani transisi digital dalam pembayaran yang sudah berlangsung. "Transisi ini terutama terlihat di sini di Irlandia, di mana lanskap keuangan sedang mengalami perubahan drastis, dengan beberapa bank besar yang sedang berkuasa menarik diri dan fintech membuat terobosan cepat ke pasar pembayaran," kata Panetta.

Sembilan negara di seluruh dunia kini telah sepenuhnya meluncurkan mata uang digital. Beberapa negara ekonomi besar, seperti China, tengah melakukan eksplorasi terkait hal itu.

Dalam konferensi kali ini, Panetta juga menyinggung volatilitas baru-baru ini di pasar kripto. “Perkembangan terbaru di pasar untuk aset kripto menggambarkan bahwa adalah ilusi untuk percaya bahwa instrumen swasta dapat bertindak sebagai uang ketika mereka tidak dapat dikonversi secara setara menjadi uang publik setiap saat,” katanya.

"Meskipun klaim bahwa kripto adalah bentuk mata uang yang dapat dipercaya dan bebas dari kontrol publik, mereka terlalu berisiko untuk bertindak sebagai alat pembayaran yang dapat diandalkan," katanya.

"Mereka berperilaku lebih seperti aset spekulatif dan meningkatkan beberapa kebijakan publik dan masalah stabilitas keuangan. Siapa pun yang berinvestasi di kripto harus siap kehilangan semua investasi mereka," dia memperingatkan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA