Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Alasan Mengapa Penggunaan Internet Penting Disertai Etika dan Norma 

Senin 16 May 2022 17:56 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nashih Nashrullah

Sebarkan kebaikan lewat media sosial. Ilustrasi. Etika dan norma harus melandasi penggunaan internet oleh semua pengguna

Sebarkan kebaikan lewat media sosial. Ilustrasi. Etika dan norma harus melandasi penggunaan internet oleh semua pengguna

Foto: pixabay
Etika dan norma harus melandasi penggunaan internet oleh semua pengguna

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Massifnya penggunaan internet dan media sosial ini tidak jarang menimbulkan dampak yang negatif bagi para penggunanya. Salah satu yang sering ditemukan adalah penyebaran berita bohong atau hoax.

Namun, selain dampak negatif yang sering kita temui, ternyata media sosial atau juga yang sering disebut dengan dunia maya ini ternyata memiliki dampak positif.

Baca Juga

Menurut anggota Komisi I DPR R, Dave Akbarshah Fikarno, dunia maya dapat berguna sebagai tempat berekpresi dengan baik asalkan bisa menempatkan dirinya dengan positif dan beretika.

"Gunakan dunia maya dengan sebaik mungkin. Timbulkan efek positif dan beretika ketika di dunia maya," kata Dave dalam Webinar "Ngobrol Bareng Legislator" bertema Tetap Sehat dan Cerdas di Dunia Maya, akhir pekan lalu, Jumat (13/5/2022). 

Dave mengatakan, ketika beretika di dunia maya maka potensi terjadinya kejahatan di dunia maya akan berkurang. Selama ini permasalahan di dunia maya timbul akibat kurang berhati-hati dalam menggunakan serta berinteraksi di dunia maya itu sendiri.

Dia menyebut dunia maya juga dapat berguna untuk membangun relationship dan networking sebagai jalan baru membangun silaturahim.

"Ketika mem-posting atau ingin memberikan sesuatu coba kita benar-benar pikirkan dengan matang. Kecerdasan dalam dunia maya sangat dibutuhkan karena saat ini dunia maya dijadikan tempat bertemu banyak orang untuk saling menyapa dan bersilaturahim," ujarnya dalam keterangannya, Senin (16/5/2022).

Apapun yang ingin kita unggah, sebaiknya disortir dan dinilai terlebih dulu oleh pikiran dan hati kita. Pikirkan dampak apa yang akan muncul ketika postingan tersebut tersebar di dunia maya, dan jadilah penyebar informasi atau pembuat konten yang sehat dan cerdas.

“Dalam bermedia sosial atau aktivitas kita di dunia maya, kita harus tetap mengedepankan etika dan norma. Etika dan norma ini berfungsi sebagai penyelamat kita untuk tidak terjerumus dalam permasalahan yang akan ditimbulkan di dunia maya secara tidak kita sadari,” imbuh Dave.    

Menurut akademisi, Riyono Asnan, dalam dunia maya harus mampu memobilisasi ruang digital yang sehat dan cerdas. “Di dalam era keterbukaan dan kecepatan informasi seperti saat ini, kita harus mampu memobilitas ruang digital dengan sebaik mungkin. Kita harus menjadi manusia yang cerdas dan sehat dalam berinternet,” kata Riyono.  

Dia menjelaskan, ruang digital yang dimaksudkan seperti media sosial facebook, Instagram, Twitter, dan YouTube yang saat ini mampu melahirkan tokoh-tokoh yang terkadang tindak dan perilakunya sangat berpengaruh di dalam kehidupan bermasyarakat. 

Dengan kata lain, menurut dia, hari ini internet mampu menciptakan key opinion leader baru di lapisan masyarakat. “Faktor-faktor ini harus kita sadari bahwa ketika kita mampu memaksimalkan perubahan yang ada bisa mempercepat laju kita dalam menanggapin isu-isu yang beredar,” ujar dia.  

Namun tetap untuk menghindari permasalahan yang timbul akibat cepatnya informasi yang mampu di distribusikan, beberapa etika juga berlaku untuk diterapkan di dunia maya, antara lain check and recheck, tabayun/ketelitian, mawas diri, rasional, dan berpikir positif.   

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA