Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Benarkah Migrain Bisa Muncul Usai Makan Karbo dan Gula?

Senin 16 May 2022 16:22 WIB

Red: Indira Rezkisari

Migrain/ilustrasi

Migrain/ilustrasi

Foto: Flickr
Studi tunjukkan sebelum migrain menyerang otak menginginkan makanan tertentu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebagian orang mengeluhkan sakit kepala setelah makan makanan tertentu khususnya yang tinggi gula atau karbohidrat olahan, seperti sepotong kue cokelat atau semangkuk pasta. Hal tersebut ternyata selaras dengan penelitian 2018 yang menyimpulkan hampir 30 persen pasien melaporkan konsumsi makanan tertentu memicu sakit kepala.

Tetapi, studi baru yang dilakukan menurut profesor neurologi di King's College London dan University of California, Los Angeles, Dr. Peter Goadsby, menunjukkan kemungkinan besar bukan makanan yang menyebabkan migrain. Tapi justru migrain yang menyebabkan orang menyantap makanan tertentu.

Baca Juga

Dia, seperti dikutip dari Channel News Asia, Senin (16/5/2022), menjelaskan tahap awal serangan migrain atau disebut fase prodrom dapat dimulai beberapa jam hingga beberapa hari sebelum fase sakit kepala menyerang. Fase tersebut membuat orang mungkin mengalami gejala seperti kelelahan, kabut otak, perubahan suasana hati, sensitivitas cahaya, kekakuan otot, menguap dan peningkatan buang air kecil.

Selama waktu ini, tambahnya, studi pencitraan otak telah menunjukkan hipotalamus atau wilayah otak yang mengatur rasa lapar, diaktifkan, menyebabkan orang menginginkan dan makan makanan tertentu. "Cukup jelas area ini berubah aktivitasnya sebelum rasa sakit dimulai. Beberapa orang menginginkan camilan gurih atau asin, sementara yang lain menginginkan permen dan cokelat," kata Dr. Goadsby.

Kemudian, setelah mereka memanjakan keinginan mereka dan fase sakit kepala migrain dimulai, wajar bagi orang untuk bertanya-tanya apakah sesuatu yang mereka makan berkontribusi pada rasa sakit, kata Pakar Neurologi dan Pengobatan Sakit Kepala di Mayo Clinic Scottsdale Arizona, Dr Rashmi Halker Singh.

Cokelat dikatakan salah satu makanan pemicu migrain yang paling banyak dilaporkan. Sebuah ulasan penelitian dalam jurnal Nutrients pada tahun 2020 namun menyimpulkan tidak ada cukup bukti untuk menyebut cokelat dapat menyebabkan migrain. Jika Anda sering mengidam makanan sebelum migrain, ada baiknya untuk memperhatikannya, bersama dengan gejala fase prodromal lainnya, sehingga Anda dapat bersiap untuk apa yang akan terjadi.

Anda mungkin menggunakan waktu itu untuk menemukan obat migrain dan memilih waktu tidur lebih awal. Profesor nutrisi dan studi makanan di George Mason University Margaret Slavin mengatakan, makanan tinggi gula atau karbohidrat olahan juga dapat menyebabkan gula darah melonjak, yang mengarah ke respons insulin yang terlalu besar.

Insulin membantu menormalkan gula darah, tetapi terlalu banyak insulin dapat menyebabkan gula darah rendah. Kondisi ini disebut hipoglikemia dan gejalanya antara lain sakit kepala, gemetar, lelah, dan pusing.

Untuk orang yang mengalami migrain, mungkin ada baiknya mencoba mengurangi gula tambahan dan menggantinya demi makanan anti-inflamasi seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian dan ikan. Tetapi, karena penelitian tentang hubungan antara diet dan sakit kepala terbatas, Dr Slavin mencatat, tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan diet khusus yang mencegah migrain.

Melewatkan makan juga sering dilaporkan sebagai pemicu migrain. Dr Halker Singh menyarankan pasiennya untuk makan makanan bergizi secara teratur, selain cukup tidur, berolahraga secara teratur, dan mengelola stres.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA