Tuesday, 6 Zulhijjah 1443 / 05 July 2022

Astronom Temukan Sistem Bintang Ganda yang Kemungkinan Bertabrakan

Senin 16 May 2022 14:43 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Bintang-bintang semuanya memiliki massa yang mirip dengan Matahari, sehingga mereka akan memiliki masa hidup yang serupa.

Bintang-bintang semuanya memiliki massa yang mirip dengan Matahari, sehingga mereka akan memiliki masa hidup yang serupa.

Foto: EPA-EFE/ESO/M. Kornmesser / HANDOUT
Sistem bintang ganda tersebut kemungkinan bertabrakan karena orbit yang tak stabil.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sistem bintang ganda sangat umum di Bima Sakti. Sementara sebagian besar sistem ini adalah sistem biner yang terdiri dari dua bintang, yang lain berisi tiga, empat, atau bahkan enam bintang.

Sistem ini cenderung cukup stabil karena sistem yang tidak stabil cenderung pecah atau bergabung dengan cukup cepat, tetapi terkadang Anda bisa mendapatkan semacam sistem meta-stabil. Salah satu yang bertahan cukup lama bagi bintang untuk berevolusi sambil tetap stabil pada akhirnya. Dan akhirnya bisa menjadi supernova.

Baca Juga

Semuanya bermuara pada dinamika gravitasi. Dalam fisika Newton, dua massa yang mengorbit dalam isolasi selalu stabil. Satu-satunya jalur yang dapat mereka miliki adalah orbit elips. Inilah sebabnya mengapa binari sederhana adalah sistem bintang ganda yang paling umum.

Setelah Anda memiliki tiga atau lebih massa, segalanya menjadi lebih rumit. Begitu rumitnya sehingga tidak ada solusi pasti untuk masalah tiga benda, apalagi empat atau lebih.

Untungnya, kita dapat membuat model orbital yang sangat akurat. Jadi, meskipun tidak memiliki solusi pasti untuk sistem bintang ganda, jika kami melakukan pengukuran yang tepat dari gerakan bintang, kami dapat membuat model yang akurat.

Model-model ini sangat akurat sehingga mereka akan membuat prediksi yang baik selama jutaan tahun. Ini membawa kita ke sistem bintang yang menarik yang dikenal sebagai HD74438.

Dilansir dari Sciencealert, Senin (16/5/2022), ini ditemukan pada tahun 2017 oleh Survei Gaia-ESO, dan itulah yang dikenal sebagai biner ganda spektroskopi. Ini ditemukan pada 2017 oleh Survei Gaia-ESO, dan itulah yang dikenal sebagai biner ganda spektroskopi. Ini berarti teleskop Gaia tidak cukup kuat untuk mengamati bintang individu, tetapi kita tahu mereka ada di sana karena spektrum bintangnya.

Saat bintang-bintang mengorbit satu sama lain, spektrum Doppler masing-masing bintang sedikit bergeser karena gerakan relatifnya. Jadi kita bisa menghitung gerak dan kecepatan mereka.

Dalam sebuah artikel baru-baru ini di Nature Astronomy, sebuah tim menggunakan pengamatan spektroskopi berbasis darat dari HD 74438 untuk menentukan orbit empat bintang. Mereka mengonfirmasi bahwa bintang-bintang berada dalam konfigurasi 2 + 2, di mana bintang-bintang dipasangkan ke dalam biner yang mengorbit dekat yang perlahan mengorbit satu sama lain. Tetapi pengukuran mereka cukup tepat untuk menunjukkan bahwa tarikan gravitasi yang sedikit dari biner luar membuat biner dalam tidak stabil.

HD 74438 masih sangat muda. Ini adalah bagian dari cluster terbuka yang dikenal sebagai IC 2391, yang baru berusia 43 juta tahun. Bintang-bintang semuanya memiliki massa yang mirip dengan Matahari, sehingga mereka akan memiliki masa hidup yang serupa.

Dengan waktu yang cukup, bintang-bintang tersebut kemungkinan akan mengakhiri hidup mereka sebagai kerdil putih. Dan karena ketidakstabilan gravitasi sistem kecil, bintang-bintang bisa hidup cukup lama untuk menjadi kerdil putih. Tapi orbit mereka masih tidak stabil, dan itu bisa menyebabkan mereka bertabrakan pada akhirnya.

Di situlah hal-hal menjadi sedikit menarik karena HD 74438 adalah contoh sempurna tentang bagaimana sistem bintang ganda dapat berevolusi untuk menciptakan penggabungan kerdil putih. Penggabungan kerdil putih adalah salah satu cara terjadinya supernova Tipe Ia. Supernova ini memainkan peran sentral dalam pengukuran ekspansi kosmik kita. Sistem bintang ganda seperti HD 74438 bisa menjadi penyebab utama supernova Tipe Ia.

Sementara biner ganda hanya membentuk sebagian kecil dari sistem bintang ganda, penelitian ini menunjukkan bahwa mereka sering berada dalam hubungan jangka panjang yang tidak stabil.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA