Thursday, 1 Zulhijjah 1443 / 30 June 2022

Tim Tenis Putra Indonesia Raih Medali Perak SEA Games Vietnam

Senin 16 May 2022 03:24 WIB

Red: Andri Saubani

Petenis Indonesia Christopher Rungkat berteriak usai berhasil mencuri poin dari lawannya asal Thailand Yuttana Charoenphon dalam babak final nomor beregu putra tenis SEA Games di Hanaka Paris Ocean Park, Bac Ninh, Vietnam, Ahad (15/5/2022).

Petenis Indonesia Christopher Rungkat berteriak usai berhasil mencuri poin dari lawannya asal Thailand Yuttana Charoenphon dalam babak final nomor beregu putra tenis SEA Games di Hanaka Paris Ocean Park, Bac Ninh, Vietnam, Ahad (15/5/2022).

Foto: ANTARA/Aditya Pradana Putra
Tim tenis putra Indonesia kalah 1-2 dari Thailand pada laga final.

REPUBLIKA.CO.ID, HANOI -- Tim tenis putra Indonesia meraih medali perak setelah sembilan jam bertarung melawan Thailand dengan skor akhir 1-2 pada babak final nomor tenis beregu putra di lapangan tenis Hanaka Paris Ocean Park Bac Ninh, Senin (16/5/2022) dini hari WIB. Christopher Rungkat sebagai tunggal pertama berhasil menyumbang angka bagi Indonesia saat mengalahkan Yuttana Charoenphon dengan 7-5 3-6 6-3.

Christo melakoni pertandingan super ketat bahkan sejak awal laga dimulai. Tertinggal pada gim pertama, petenis berusia 32 tahun itu tak ingin melepaskan gim kedua, yang akhirnya dimenanginya setelah melewati deuce.

Baca Juga

Christo protes kepada wasit karena penonton, yang didominasi keluarga dengan sebagian besar membawa anak yang memenuhi lapangan tenis semi-indoor tersebut tidak dapat tenang saat pertandingan berjalan. Berkali-kali wasit memberikan isyarat untuk diam "sssttt" dan bahkan meminta penonton untuk tenang, namun kondisi tetap saja ramai dan tak sedikit pula penonton yang berdiri dan berjalan-jalan ketika pertandingan tengah berlangsung.

Berhasil mengamankan set pertama, Christo yang melanjutkan perjuangannya pada set kedua sempat terjatuh dan berguling-guling di lapangan ketika berusaha mencuri gim pertama. Persaingan yang semakin alot membuat Christo harus merelakan set kedua.

Setelah melakukan istirahat toilet, set penentu berjalan sengit pada awal permainan, namun Christo berhasil unggul untuk menahan 5-2, dan akhirnya memenangi pertandingan dengan 6-3. Unggul 1-0 dari Thailand, pada partai tunggal kedua, tunggal utama Indonesia Muhammad Rifqi Fitriadi justru harus merelakan kemenangan kepada Kasidit Samrej dengan 5-7 6-4 4-6.

Rifqi memulai set pertama dengan cukup ketat saat berhadapan dengan sang lawan. Petenis Jawa Timur itu tidak mampu menahan lawan dan harus kehilangan set pertama.

Meski begitu, petenis berusia 23 tahun itu berhasil bangkit pada set kedua untuk memaksa Samrej bermain ke set penentu. Sempat imbang pada posisi 3-3.

Namun, Rifi tidak mampu membendung performa Samrej yang tampil prima, sehingga petenis Thailand bertubuh jangkung itu berhasil menyamakan kedudukan 1-1. Pada laga penentu, duet Cristo/Rifqi mampu membuat Thantub Suksumrun/Pruchya Isaro kewalahan.

Duet yang sukses mengemas kemenangan di laga Playoff Piala Davis pada Maret lalu itu mengamankan set pertama. Namun, Christo/Rifqi tidak dapat membendung duet Thailand dengan 6-3 5-7 5-7, dan harus puas dengan medai perak. Sebelumnya, tim tenis beregu putri menyumbang perunggu setelah kalah dari tuan rumah Vietnam 0-2 dalam babak semifinal, Sabtu.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA