Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

Payton Gendron, Remaja Penembak di AS Pernah Ancam Tembak Teman Sekolah

Ahad 15 May 2022 13:32 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Dwi Murdaningsih

Payton Gendron tiba dalam sidang pembacaan dakwaan di Pengadilan Kota Buffalo, Sabtu (14/5/2022) di Buffalo, New York. Dia didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan diperintahkan ditahan tanpa jaminan. Pejabat polisi mengatakan remaja berusia 18 tahun itu mengenakan pelindung tubuh dan pakaian bergaya militer ketika diamenembaki orang-orang di supermarket Tops Friendly Market.

Payton Gendron tiba dalam sidang pembacaan dakwaan di Pengadilan Kota Buffalo, Sabtu (14/5/2022) di Buffalo, New York. Dia didakwa atas tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan diperintahkan ditahan tanpa jaminan. Pejabat polisi mengatakan remaja berusia 18 tahun itu mengenakan pelindung tubuh dan pakaian bergaya militer ketika diamenembaki orang-orang di supermarket Tops Friendly Market.

Foto: Mark Mulville/The Buffalo News via AP
Payton Gendron pernah dirujuk untuk konseling kesehatan mental.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Payton Gendron (18 tahun) terlibat dalam serangan penembakan di supermarket Tops Friendly Market di Buffalo, New York, Amerika Serikat (AS), pada Sabtu (14/5/2022). Siapakah dia?

Laporan menyebut Gendron ternyata pernah mengancam akan menembak teman-teman sekelasnya saat belajar di sekolah menengah.

Baca Juga

Gendron yang  dari Conklin, New York, secara legal bisa membeli tiga senjata api. The Buffalo News memberitakan aksi Gendron telah diselidiki. Polisi negara bagian di Broome County mengungkap ancaman Gendron tahun lalu membuat remaja berkulit putih tersebut dirujuk untuk evaluasi dan konseling kesehatan mental.

"Seorang pejabat sekolah melaporkan bahwa pemuda yang sangat bermasalah ini (Gendron) telah membuat pernyataan yang menunjukkan bahwa dia ingin melakukan penembakan, baik pada saat upacara kelulusan atau beberapa saat setelahnya," kata seorang pejabat pemerintah yang mengetahui kasus tersebut kepada surat kabar The Buffalo News seperti dikutip dari laman Nation World News, Ahad (15/5/2022).
 
Pejabat setempat mengungkap, Gendron mengenakan pelindung tubuh dan pakaian bergaya militer kemudian melepaskan tembakan di Tops Friendly Market yang ada di lingkungan yang didominasi oleh orang berkulit hitam pada Sabtu sore. Remaja ini kemudian melakukan penembakan yang membunuh 10 orang dan melukai tiga lainnya.
 
Total korban penembakan Gendron sebanyak 13 orang, 11 di antaranya berkulit hitam.
Senapan semi otomatis yang digunakan Gendron untuk melakukan pembantaian tersebut memiliki tulisan 'n-word' di larasnya, bersamaan dengan nomor 14.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA