Sunday, 16 Muharram 1444 / 14 August 2022

Shanghai Mulai Buka Kembali Sektor Bisnis

Ahad 15 May 2022 12:13 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Dwi Murdaningsih

Dalam foto yang dirilis oleh Xinhua News Agency, sebuah kapal kontainer dari Jepang berlabuh di dermaga kontainer Pelabuhan Yangshan Shanghai di China timur pada 27 April 2022. Shanghai muali membuka kembali sektor bisnis seperti pusat perbelanjaan dan salon mulai Senin (16/5/2022).

Dalam foto yang dirilis oleh Xinhua News Agency, sebuah kapal kontainer dari Jepang berlabuh di dermaga kontainer Pelabuhan Yangshan Shanghai di China timur pada 27 April 2022. Shanghai muali membuka kembali sektor bisnis seperti pusat perbelanjaan dan salon mulai Senin (16/5/2022).

Foto: Chen Jianli/Xinhua via AP
Shanghai mengakhiri peraturan pembatasan sosial Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, SHANGHAI -- Pusat keuangan dan manufaktur China, Shanghai muali membuka kembali sektor bisnis seperti pusat perbelanjaan dan salon. Kebijakan yang dimulai Senin (16/4/2022) besok ini mengakhiri peraturan pembatasan sosial Covid-19 yang diterapkan selama berpekan-pekan.

Langkah ini disampaikan wakil walikota Shanghai dalam konferensi pers Ahad (15/5/2022). Kota yang dihuni 25 juta orang itu menjalani karantina wilayah selama enam pekan lebih.

Baca Juga

Satu pekan yang lalu dilaporkan sekitar 70 persen dari 1.800 unit perusahaan besar di Shanghai, China, kembali beroperasi. Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (CDC) Kota Shanghai mengumumkan beberapa sektor industri sudah mulai berproduksi meskipun tidak penuh.

Beberapa perusahaan yang sudah produksi kembali itu di antaranya otomotif, elektronik, dan obat-obatan. Pada pekan lalu lebih dari 9.000 lokasi tes PCR telah didirikan di kota terkaya di China itu.

Lebih dari 4.500 tempat dibuka untuk memberikan pelayanan harian. Sementara sisanya dipersiapkan untuk menghadapi situasi darurat.

Selain dibangun tempat tes PCR secara permanen, otoritas Kota Shanghai juga menyediakan mobil tes keliling untuk mengambil sampel di kawasan permukiman, areal perkantoran, kawasan bisnis terpadu, stasiun kereta bawah tanah, dan terminal bus. Shanghai menerapkan penguncian wilayah sejak pertengahan Maret lalu setelah muncul kasus COVID-19 varian Omicron secara sporadis.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA