Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Nissan Raup Laba Rp 24,549 Triliun Setelah Rugi Besar pada 2020

Sabtu 14 May 2022 10:29 WIB

Red: Nidia Zuraya

Nissan Motor

Nissan Motor

Foto: REUTERS
Nissan berencana membayar dividen akhir tahun sebesar 5 yen per saham.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Produsen mobil Jepang Nissan meraih laba bersih 215,5 miliar yen atau setara Rp 24,549 triliun (kurs Rp 113,92 per yen Jepang) pada tahun buku 2021 setelah pada tahun sebelumnya menderita kerugian bersih hingga 448,7 miliar yen. Lingkungan bisnis pada tahun fiskal 2021 tetap sangat menantang, dipengaruhi oleh faktor eksternal seperti penyebaran virus corona yang berkepanjangan, kekurangan pasokan semikonduktor, dan harga bahan baku yang tinggi.

"Terlepas dari tantangan ini, Nissan terus membuat kemajuan yang mantap dengan rencana transformasi Nissan NEXT dengan memperkuat fondasi bisnisnya, meningkatkan kualitas penjualan, dan menghadirkan model-model baru ke pasar," kata Nissan dalam pernyataan resminya, dikutip Sabtu (14/5/2022).

Baca Juga

Peningkatan kualitas penjualan secara global didukung oleh kondisi pasar yang menguntungkan di AS, menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam pendapatan bersih per unit model-model baru yang berkontribusi pada peningkatan profitabilitas pada 2021.Selama 2021, Nissan meraih pendapatan bersih konsolidasi 8,42 triliun yen, menghasilkan laba operasional 247,3 miliar yen dengan margin operasi 2,9 persen, dan laba bersih 215,5 miliar yen. 

Arus kas bebas untuk bisnis otomotif negatif 294,7 miliar yen, kas bersih otomotif 728 miliar yen. Dengan peningkatan kinerjanya itu, Nissan berencana untuk membayar dividen akhir tahun sebesar 5 yen per saham untuk tahun fiskal 2021.

Untuk tahun 2022, Nissan memperkirakan lingkungan pasar akan lebih parah daripada tahun fiskal 2021 karena kekurangan pasokan semikonduktor yang sedang berlangsung, harga bahan baku dan biaya logistik yang lebih tinggi, krisis di Ukraina serta dampak penguncian wilayah pada pasokan suku cadang di China.

Namun, dengan fondasi bisnis yang lebih kuat dan transformasi yang berkelanjutan, Nissan bertujuan untuk mempertahankan laba operasi pada tingkat yang sama dengan tahun fiskal 2021 untuk memastikan momentum produk, meningkatkan kualitas penjualan, dan semakin memperkuat disiplin keuangan dan pengendalian biaya tetap.

Nissan mengharapkan pada 2022 bisa membukukan pendapatan 10 triliun yen, laba operasi 250 miliar yen, dan laba bersih 150 miliar yen.

sumber : Antara/Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA