Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

PLN Gandeng Kepolisian Amankan 30 Balon Udara di Trenggalek

Jumat 13 May 2022 23:25 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

PLN mengamankan 30 balon udara yang tersangkut pada infrastruktur kelistrikan. Ilustrasi.

PLN mengamankan 30 balon udara yang tersangkut pada infrastruktur kelistrikan. Ilustrasi.

Foto: ANTARA/Harviyan Perdana Putra
PLN mengamankan 30 balon udara yang tersangkut pada infrastruktur kelistrikan

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA - PLN Unit Induk Transmisi Jawa Bagian Timur dan Bali (UIT JBM) melalui Unit Pelaksana Transmisi (UPT) Madiun bekerja sama aparat kepolisian setempat mengamankan 30 balon udara yang tersangkut pada infrastruktur kelistrikan di Kabupaten Trenggalek.

Manajer PLN UPT Madiun, Nur Fajar FU dalam siaran persnya di Surabaya pada Jumat (13/5/2022), mengatakan puluhan balon udara itu diamankan setelah perayaan Idulfitri 2022. "Menjadi suatu tradisi di beberapa wilayah Jatim pada perayaan Idulfitri selalu menerbangkan balon udara, padahal itu membahayakan pasokan listrik," katanya.

Baca Juga

Fajar mengatakan, selain mengamankan puluhan balon udara petugas PLN juga mengedukasi masyarakat mengenai bahaya yang ditimbulkan saat balon udara yang diterbangkan itu berisiko tersangkut pada infrastruktur kelistrikan dan menyebabkan gangguan pada jaringan transmisi.

"Kami menerjunkan 40 personel yang tersebar di Tulungagung, Trenggalek, dan Ponorogo, ditambah dari pihak Kepolisian dalam proses mengamankan ratusan balon udara itu," terangnya.

Kapolres Tulungagung AKBP Handono Subiakto mengapresiasi PLN yang mengajak kepolisian untuk bekerja sama dalam mengedukasi masyarakat terkait balon udara. "Harapan kami, dengan patroli ini gangguan kelistrikan akibat penerbangan balon udara tidak terjadi lagi di tahun berikutnya," katanya.

Handono juga meminta anggotanya untuk terus membantu PLN dengan berpatroli mengingatkan masyarakat agar tidak menerbangkan balon udara dan bermain layang-layang di sekitar jaringan listrik. "Adanya patroli kami berharap dapat menjadikan pembelajaran kepada masyarakat yang masih menerbangkan balon udara. Ke depannya kami akan terus membantu PLN melakukan pemantauan baik layang-layang dan balon udara yang berpotensi menyebabkan terjadinya gangguan listrik," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA