Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Setengah dari Pasien Covid-19 Dirawat di Rumah Sakit Alami Long Covid

Sabtu 14 May 2022 01:15 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Di Indonesia, 63,5 persen pasien penyintas mengalami long Covid-19.

Di Indonesia, 63,5 persen pasien penyintas mengalami long Covid-19.

Foto: Pixabay
Pasien melaporkan mengalami 'long Covid' dua tahun setelah infeksi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidak sedikit orang berpikir telah terbebas dari gejala Covid-19 jika sudah dinyatakan negatif. Sayangnya, kini semakin banyak kasus di mana orang-orang justru menderita long Covid setelah terkena infeksi beberapa waktu sebelumnya.

Di Indonesia, 63,5 persen pasien penyintas mengalami long Covid-19. Itu mengartikan lebih dari dua juta orang telah mengalami gejala tersebut. Sebuah studi menunjukkan bahwa pasien virus corona memiliki kesehatan dan kualitas hidup lebih buruk daripada populasi umum, dua tahun setelah dirawat di rumah sakit.

Baca Juga

Penelitian baru menemukan bahwa sekitar setengah dari orang yang dirawat di rumah sakit dengan virus corona di Wuhan, Cina, pada awal pandemi melaporkan gejala long Covid-19 dua tahun kemudian. Hal ini meningkatkan kekhawatiran tentang efek jangka panjang dari virus corona.

Studi tersebut, diterbitkan di The Lancet Respiratory Medicine Journal, memeriksa hampir 1.200 orang yang dirawat di rumah sakit karena virus corona antara tujuh Januari dan 29 Mei 2020. Penulis mengatakan ini adalah studi lanjutan terlama hingga sekarang.

Penelitian memang menemukan bahwa kesehatan fisik dan mental meningkat dari waktu ke waktu. Sekitar 68 persen pasien melaporkan setidaknya satu gejala yang bertahan lama pada tanda enam bulan dibandingkan dengan 55 persen pada tanda dua tahun. Kelelahan dan kelemahan otot adalah gejala yang paling sering dilaporkan.

Lebih sedikit orang yang melaporkan gejala kecemasan atau depresi setelah dua tahun daripada setelah enam bulan, menurun dari 23 persen pada enam bulan menjadi 12 persen pada dua tahun.

“Temuan kami menunjukkan bahwa untuk proporsi tertentu dari penderita Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, sementara mereka mungkin telah sembuh dari infeksi awal, diperlukan lebih dari dua tahun untuk pulih sepenuhnya dari Covid-19,” kata penulis utama studi Bin Cao dalam sebuah pernyataan, dilansir dari US News, Sabtu (15/5/2022).

Penulis penelitian mengatakan bahwa lebih banyak penelitian tentang long Covid dan diperlukan sumber daya tambahan untuk memeriksa mereka yang hidup dengan kondisi tersebut. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menggambarkan long Covid sebagai “berbagai masalah kesehatan baru, atau gejala berkelanjutan yang dapat dialami orang empat pekan atau lebih setelah pertama kali terinfeksi SARS COV-2.

Mengingat hampir 520 juta infeksi virus corona telah didokumentasikan sejak awal pandemi, long Covid kemungkinan mempengaruhi banyak orang, termasuk puluhan juta penduduk Amerika. Sebuah laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah yang diterbitkan pada bulan Maret menemukan bahwa long Covid telah “berpotensi mempengaruhi hingga 23 juta orang Amerika, berdampak pada sekitar satu juta orang yang berpotensi kehilangan pekerjaan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA