Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Ratusan Sapi di Kabupaten Malang Terjangkit Wabah PMK

Jumat 13 May 2022 15:32 WIB

Rep: Wilda Fizriyani/ Red: Ilham Tirta

Tim dokter hewan memeriksa ternak sapi yang terindikasi penyakit mulut dan kuku (ilustrasi}.

Tim dokter hewan memeriksa ternak sapi yang terindikasi penyakit mulut dan kuku (ilustrasi}.

Foto: ANTARA/Ampelsa
Kasus di Malang berawal dari laporan ternak terindikasi PMK di Kecamatan Ngantang.

REPUBLIKA.CO.ID, MALANG -- Sekitar 122 ekor sapi di Kabupaten Malang terjangkit wabah penyakit mulut dan kuku (PMK). Jumlah ini tersebar di empat kecamatan, yakni Ngantang, Singosari, Wajak, dan Gondanglegi.

Plt Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (DPKH) Malang, Nurcahyo mengatakan, kasus ini bermula saat libur Lebaran pada 26 atau 28 April 2022. Kecamatan Ngantang dilaporkan terdapat hewan ternak yang terindikasi PMK.

Baca Juga

"Tapi masyarakat dan peternak di daerah Ngantang itu sudah memberikan obat, antibiotik dan vitamin. Kemudian ternaknya lima sampai enam hari sembuh," kata Cahyo saat dihubungi Republika.co.id, Jumat (13/5/2022).

Selanjutnya, tim DPKH Malang turun ke Ngantang pada 8 Mei 2022. Dinas bertemu Koperasi Unit Desa (KUD) yang membawahi kelompok peternak. Melalui ketua kelompok, dinas memberikan edukasi dan pembinaan berkaitan dengan pencegahan dan pengendalian PMK.

Edukasi yang diberikan antara lain imbauan agar kandang disemprot dengan cairan disinfektan dan membatasi orang masuk kandang. Kemudian peternak harus dalam keadaan bersih saat masuk kandang. Jika terdapat ternak yang terindikasi PMK, maka harus segera dipisahkan.

Dari sisi Pemkab Malang, kata Cahyo, telah dibentuk tujuh tim yang bertugas memantau perkembangan PMK dan memberikan edukasi di 33 kecamatan. Timnya ini diketuai oleh dokter hewan dan juga terdapat perwakilan dari kepolisian. "Timnya itu karena personel juga terbatas, tapi kami memiliki petugas di lapangan itu di semua kecamatan ada," jelasnya.

Meskipun jumlah kasus PMK sudah mencapai ratusan, Cahyo meyakini, hewan ternak yang sembuh cukup banyak. Berdasarkan laporan yang masuk dari empat kecamatan, ada 15 sampai 16 ekor sapi yang sembuh. Sementara itu, sejauh ini tidak ada laporan sapi yang mati akibat wabah PMK.

Soal laporan kasus PMK di 29 kecamatan lainnya, Cahyo mengaku belum menerima informasi dari masyarakat. Namun, dia meminta peternak untuk menerapkan langkah-langkah yang sehat dan aman.

Jika ada indikasi PMK, maka harus segera diobati secara sistematis dengan antibiotik. Apabila sapi panas, maka harus diberikan obat panas dan vitamin agar imunitas tetap terjaga.

Di sisi lain, Cahyo mengaku penanganan wabah PMK tidak masuk dalam program kerjanya. Namun, dinas berusaha memberikan vitamin dan antibiotik yang telah tercatat di program sebelumnya. Kemudian dinas juga akan menyemprot cairan disinfektan ke kandang hewan ternak guna mencegah penyebaran PMK.

"Tapi di masyarakat petani itu sudah terbiasa seperti itu kalau sapi tidak mau makan diberikan vitamin. Luka, diberikan antibiotik. Tapi kita terus lakukan pemantauan kepada para peternak," kata dia.

Untuk diketahui, di Malang tercatat ada 243 ribu ekor sapi potong. Sementara itu, total sapi perah yang ada di 33 kecamatan sebesar 86 ribu. Jumlah ini membuat Malang termasuk salah satu sentra sapi potong dan sapi perah di Jawa Timur (Jatim).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA