Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Palestina Tolak Serahkan Peluru yang Tewaskan Abu Akleh 

Jumat 13 May 2022 13:51 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Warga Palestina mengelilingi jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Abu Akleh, 51, ditembak dan tewas saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki Rabu pagi. Penyiar dan reporter yang terluka dalam insiden itu menyalahkan pasukan Israel.

Warga Palestina mengelilingi jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Abu Akleh, 51, ditembak dan tewas saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki Rabu pagi. Penyiar dan reporter yang terluka dalam insiden itu menyalahkan pasukan Israel.

Foto: Abbas Momani/Pool via AP
Israel meminta Palestina menyerahkan peluru tewaskan Shireen Abu Akleh

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM — Pemerintah Palestina menolak permintaan Israel untuk melakukan penyelidikan bersama atas "pembunuhan" jurnalis Shireen Abu Akleh. 

Palestina melalui Menteri Urusan Sipil Palestina Hussein al-Sheikh mengatakan pada Kamis (12/5/2022) menolak untuk menyerahkan peluru yang membunuh reporter berkebangsaan Amerika itu. 

Baca Juga

“Israel telah meminta penyelidikan bersama dan untuk menyerahkan peluru yang membunuh jurnalis Shireen, kami menolaknya, dan kami menegaskan bahwa penyelidikan kami akan diselesaikan secara independen,” kata al-Sheikh dalam sebuah tweet dilansir dari Alarabiya, Jumat (13/5/2022). 

Pejabat itu juga menambahkan bahwa semua bukti dan pernyataan saksi mengkonfirmasi bahwa jurnalis Palestina-Amerika itu dibunuh unit khusus Israel. 

“Kami akan memberi tahu keluarganya, Amerika Serikat, Qatar dan semua otoritas resmi dan publik tentang hasil penyelidikan dengan transparansi tinggi," kata al-Sheikh. 

Lembaga Forensik Palestina mengatakan otopsi awal tidak meyakinkan. Rayan al-Ali, Direktur Institut tersebut, mengatakan sebuah peluru cacat ditemukan dan sedang dipelajari lebih lanjut untuk menentukan siapa yang menembakkannya. 

“Seorang jurnalis veteran Aljazirah, Abu Akleh ditembak dan dibunuh oleh tentara Israel saat meliput serangan Israel di kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki,” kata Kementerian Kesehatan Palestina pada Rabu. 

Dia adalah seorang reporter wanita Palestina terkenal untuk saluran bahasa Arab yang juga warga negara AS. Ali al-Samoudi, jurnalis Palestina lainnya, dirawat di rumah sakit dalam kondisi stabil setelah ditembak di punggung. 

Dalam rekaman video insiden tersebut, Abu Akleh terlihat mengenakan jaket antipeluru berwarna biru yang ditandai dengan jelas dengan kata “PRESS.” 

Al-Samoudi, produsernya, mengatakan kepada Associated Press bahwa mereka termasuk di antara tujuh wartawan yang pergi untuk meliput penggerebekan Rabu pagi. 

Dia mengatakan mereka semua mengenakan alat pelindung yang dengan jelas menunjuk mereka sebagai wartawan dan berjalan melewati pasukan Israel sehingga tentara akan melihat mereka dan tahu bahwa mereka ada di sana. 

“Kami memastikan untuk berjalan tepat di depan patroli tentara sehingga mereka dapat melihat kami, dan mereka melihat kami, setelah kami pergi ke jalan di mana tidak ada orang bersenjata, tidak ada warga sipil dan tidak ada penembakan dan tidak ada insiden di sana, (lalu) kami terkejut dengan penembakan itu,” kata al-Samoudi dalam sebuah video yang direkam di rumah sakit. 

Dia mengatakan tembakan pertama meleset dari mereka, tapi kemudian tembakan kedua mengenai Samoudi dan tembakan ketiga membunuh Abu Akleh. Dia mengatakan tidak ada militan atau warga sipil lainnya di daerah itu hanya wartawan dan tentara.

Samoudi mengatakan saran militer bahwa mereka ditembak oleh militan adalah "kebohongan total." 

“Pendudukan itu pembunuhan dan kriminal, mereka menembak kami tanpa alasan," tambahnya. “Tidak ada orang bersenjata dan kami tidak dapat membahayakan hidup kami dan mengatakan narasi yang salah, tentara Israel adalah pembohong dan kriminal dan tercela,” tegasnya. 

Hubungan antara pasukan Israel dan media asing, terutama jurnalis Palestina, tegang. Sejumlah wartawan Palestina telah terluka oleh peluru berlapis karet atau gas air mata saat meliput demonstrasi di Tepi Barat dan Yerusalem timur. 

 

Sumber: alarabiya

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA