Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Ratusan Ribu Warga Korut Menderita Demam

Jumat 13 May 2022 12:52 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Kim Jong Un menghadiri pertemuan nasional dan prosesi publik di Lapangan Kim Il-sung Pyongyang. Setidaknya satu orang yang dikonfirmasi terinfeksi Covid-19 telah meninggal di Korea Utara. Sementara ratusan ribu orang telah menunjukkan gejala demam.

Kim Jong Un menghadiri pertemuan nasional dan prosesi publik di Lapangan Kim Il-sung Pyongyang. Setidaknya satu orang yang dikonfirmasi terinfeksi Covid-19 telah meninggal di Korea Utara. Sementara ratusan ribu orang telah menunjukkan gejala demam.

Foto: KCNA/EPA
Satu orang meninggal dan ratusan ribu orang demam akibat Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL -- Setidaknya satu orang yang dikonfirmasi terinfeksi Covid-19 telah meninggal di Korea Utara. Sementara ratusan ribu orang telah menunjukkan gejala demam.

Sekitar 187.800 orang dirawat di ruang isolasi setelah menderita demam yang tidak diketahui asalnya. Kantor berita resmi KCNA melaporkan, deman ini menyebar secara eksplosif ke seluruh negeri sejak akhir April. Sekitar 350 ribu orang telah menunjukkan tanda-tanda demam itu, termasuk 18 ribu orang yang baru melaporkan gejala tersebut pada Kamis (12/5).  Sekitar 162.200 telah dirawat, tetapi KCNA tidak merinci berapa banyak yang dinyatakan positif Covid-19.

Setidaknya enam orang yang menunjukkan gejala demam telah meninggal. Salah satu dari orang yang meninggal tersebut dikonfirmasi telah tertular varian omicron.

Kee Park dari Harvard Medical School, yang telah bekerja pada proyek perawatan kesehatan di Korea Utara, mengatakan, negara itu telah menguji sekitar 1.400 orang setiap minggu. Hal ini hampir tidak cukup untuk mensurvei 350 ribu orang yang bergejala.

"Yang lebih mengkhawatirkan adalah banyaknya orang yang bergejala. Dengan tingkat kematian kasus konservatif 1 persen dan dengan asumsi lonjakan itu disebabkan oleh varian omicron dari, maka Korea Utara dapat memperkirakan 3.500 kematian akibat wabah Covid-19," ujar Kee.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengunjungi pusat komando anti-virus pada Kamis untuk memeriksa situasi dan tanggapan setelah menyatakan "keadaan darurat paling parah". Kim telah memerintahkan penguncian nasional.

Korea Utara mengatakan wabah Covid-19 dimulai di Ibu Kota Pyongyang pada April.  Media pemerintah tidak merinci penyebab wabah itu, tetapi Pyongyang menyelenggarakan beberapa acara publik besar-besaran pada 15 dan 25 April. Termasuk parade militer dan pertemuan besar di mana kebanyakan orang tidak mengenakan masker.

Kim yang menghadiri beberapa acara itu, mengkritik bahwa, penyebaran demam secara simultan yang berpusat di wilayah ibu kot menunjukkan ada titik rentan dalam sistem pencegahan epidemi. Kim secara aktif mengisolasi dan merawat orang yang mengalami demam, sembari menyerukan metode dan taktik perawatan ilmiah "dengan tempo kilat", dan memperkuat langkah-langkah untuk memasok obat-obatan.

KCNA mengatakan otoritas kesehatan berusaha mengatur sistem pengujian dan perawatan, serta meningkatkan desinfeksi.  Analis mengatakan wabah itu dapat memperdalam situasi pangan yang sudah sulit di Korea Utara, karena penguncian akan menghambat perekonomian dan menimbulkan kerawanan pangan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA