Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

Presiden Palestina: Israel Bertanggung Jawab Atas Kematian Jurnalis Aljazirah

Jumat 13 May 2022 10:59 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Esthi Maharani

Warga Palestina mengepung jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Abu Akleh, 51, ditembak dan tewas saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki Rabu pagi. Penyiar dan reporter yang terluka dalam insiden itu menyalahkan pasukan Israel.

Warga Palestina mengepung jenazah jurnalis veteran Al-Jazeera Shireen Abu Akleh yang terbungkus bendera Palestina, saat dibawa ke kantor saluran berita di kota Ramallah, Tepi Barat, Rabu, 11 Mei 2022. Abu Akleh, 51, ditembak dan tewas saat meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki Rabu pagi. Penyiar dan reporter yang terluka dalam insiden itu menyalahkan pasukan Israel.

Foto: Abbas Momani/Pool via AP
Israel harus bertanggung jawab penuh atas pembunuhan jurnalis Aljazirah

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Presiden Palestina Mahmoud Abbas, Kamis (12/5), mengatakan, pihak berwenang Israel harus bertanggung jawab penuh atas pembunuhan seorang reporter veteran Aljazirah, Shireen Abu Akleh, di Tepi Barat. Abbas menyerukan penyelidikan internasional atas pembunuhan tersebut.

Abu Akleh menderita luka tembak di kepala. Dia ditembak ketika sedang melakukan peliputan di Jenin pada Rabu (12/5). Aljazirah menuduh pasukan Israel melakukan penembakan itu.

Israel mengeklaim, tembakan fatal itu mungkin dilakukan seorang pria bersenjata Palestina. Israel telah mengusulkan penyelidikan bersama dengan Palestina, dan meminta mereka  menyerahkan peluru yang mengenai kepala Abu Akleh untuk pemeriksaan. Namun, Abbas menolak usulan Israel untuk melakukan penyelidikan bersama.

"Kami menolak penyelidikan bersama dengan otoritas pendudukan Israel, karena mereka melakukan kejahatan dan karena kami tidak mempercayai mereka," kata Abbas.

Baca juga : Qatar Desak Pembunuh Jurnalis Aljazirah Dimintai Pertanggungjawaban

Abbas menambahkan, Otoritas Palestina akan segera pergi ke Pengadilan Kriminal Internasional untuk melacak para penjahat. Perdana Menteri Israel, Naftali Bennett, membenarkan Otoritas Palestina telah menolak penyelidikan bersama.

"Saya menegaskan kembali harapan saya untuk kerja sama yang terbuka, transparan dan penuh mengenai temuan ini," kata Bennett.

Abu Akleh (51 tahun) mengenakan rompi pelindung biru dengan tulisan "press" saat meliput di Jenin. Dia meliput operasi penangkapan terbaru yang diluncurkan oleh militer Israel di tengah serangan mematikan oleh orang Arab di Israel.  Wartawan Palestina lainnya di tempat kejadian, Ali Samoodi, juga mengalami luka karena tertembak.

Jenazah Abu Akleh dibawa dalam iring-iringan mobil dari sebuah rumah sakit di  Ramallah menuju kompleks kediaman Abbas. Ratusan pelayat berbaris di kedua sisi jalan, dan beberapa melemparkan bunga. Kematian Abu Akleh mengundang kecaman internasional dan Arab, termasuk Gedung Putih yang menuntut penyelidikan komprehensif.

Baca juga : Pakar Timur Tengah Ragu Penembak Jurnalis Al Jazeera Dapat Sanksi PBB

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA