Friday, 5 Rajab 1444 / 27 January 2023

Peternak Khawatir PMK Pengaruhi Pasokan Hewan Qurban di Sukabumi

Kamis 12 May 2022 20:09 WIB

Rep: Riga Nurul Iman/ Red: Nur Aini

Peternak memberi pakan sapi, ilustrasi. Peternak di Kota Sukabumi mengkhawatirkan dampak dari penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK).

Peternak memberi pakan sapi, ilustrasi. Peternak di Kota Sukabumi mengkhawatirkan dampak dari penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK).

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Sapi qurban Jawa Barat sangat bergantung kepada pasokan dari daerah Bali dan NTT.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Peternak di Kota Sukabumi mengkhawatirkan dampak dari penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK). Terutama dengan kebijakan karantina zonasi yang akan berpengaruh pada pasokan hewan qurban nanti.

''Untuk lokal peternak Sukabumi penyebaran PMK belum berdampak,'' ujar salah seorang peternak di Kota Sukabumi Alit G, Kamis (12/5/2022). Akan tetapi kalau untuk jualan pada masa qurban akan sangat berpengaruh.

Baca Juga

Sebab, Alit mengaku mendapat informasi lalu lintas ternak Jawa dan Bali untuk sementara dihentikan. Padahal untuk hewan sapi qurban bagi daerah Jawa Barat, Banten, dan DKI sangat bergantung kepada pasokan dari daerah Bali dan NTT.

Sebelumnya, Dinas Ketahanan Pangan, Pertanian dan Perikanan (DKP3) Kota Sukabumi menggencarkan sosialisasi terkait penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak, Rabu (11/5/2022) lalu. Harapannya di Kota Sukabumi tidak ditemukan kasus PMK pada hewan.

Sosialisasi tersebut digelar di Pasar Hewan Kota Sukabumi dengan sasaran para peternak dan pedagang hewan ternak. '' Dalam mencegah penyebaran penyakit mulut dan kuku pada hewan, DKP3 melakukan sosialisasi kepada para peternak hewan dan penyemprotan disinfektan di pasar hewan,'' ujar Kepala DKP3 Kota Sukabumi, Andri Setiawan kepada wartawan, Rabu.

Selain itu ia meminta untuk para pengusaha ternak dan pedagang bila mana ada hewanyan yang terkena penyakit maka harus segera di laporkan kepada pihak terkait khususnya DKP3. Langkah tersebut diperlukan agar tidak menular pada hewan-hewan yang lain.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA