Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Simpan BTC di Bursa Sebabkan Penurunan Harga? Ini Respons Platform Perdagangan Kripto

Kamis 12 May 2022 11:35 WIB

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id

Bitcoin (unsplash/Kanchanara)

Bitcoin (unsplash/Kanchanara)

Pelanggaran keamanan dan peretasan sering menyoroti risiko menyimpan BTC di bursa terpusat. Analis klaim menjaga BTC di bursa juga faktor penurunan harga.

Pelanggaran keamanan dan peretasan sering menyoroti risiko menyimpan Bitcoin (BTC) di bursa terpusat. Seorang analis bahkan mengklaim bahwa menjaga BTC di bursa juga merupakan faktor untuk penurunan harga.

Rufas Kamau, analis riset dan pasar di Scope Markets Kenya, menjelaskan pemikirannya tentang mengapa menjaga BTC di bursa menurunkan harga koin. Melansir dari Cointelegraph, Rabu (11/5/2022) Kamau percaya bahwa membeli BTC di bursa hanya berarti membeli "Saya berhutang budi kepada Anda," atau IOU, yang ia gambarkan sebagai "bitcoin kertas."

Baca Juga: SBI Motor Japan Umumkan Pembayaran Mobil Bekas Menggunakan BTC dan XRP

Analis juga menunjukkan bahwa pertukaran menciptakan banyak cara untuk mencegah penarikan BTC, seperti biaya penarikan yang tinggi. Di sisi lain, pertukaran mendorong menjaga BTC di bursa dengan menyediakan layanan staking.

Menurut Kamau, ini dilakukan karena bursa menjual Bitcoin yang mereka kustodian kepada pembeli lain sementara pemilik IOU tetap senang mendapatkan hasil persentase tahunan pada BTC mereka.

Baca Juga: Aksi Jual Kemarin Bawa Pasar Kripto ke Posisi Terendah, BTC Kini Bersiap untuk Bearish

Kamau mengklaim bahwa karena proses ini, investor yang menjaga BTC di bursa mengalami defisit, karena memungkinkan pertukaran untuk "mencetak" Bitcoin dan ketika pasokan naik, harganya turun. Dia juga mendesak pengguna untuk menjaga kepemilikan mereka dari pertukaran, menyebutnya "hal logis yang harus dilakukan jika Anda ingin mengubah dunia dengan Bitcoin."

Sementara banyak akun menyukai dan me-retweet utas Kamau di Twitter, tidak semua orang setuju dengan ucapannya. Pengguna Twitter Koning_Marc menanggapi, menyebut tuduhan itu "spekulasi liar yang terbaik."

Selain itu, pengguna Twitter Felipe Encinas menjawab bahwa jika ini masalahnya, pertukaran akan dapat mempersingkat BTC tanpa memilikinya, yang kemungkinan "tidak dapat terjadi."

Pertukaran kripto tidak menyangkal bahwa ini mungkin terjadi di beberapa bursa. Namun, ketua LBank Eric He mengatakan bahwa pertukaran yang melakukan ini akan diberi pelajaran.

Baca Juga: Bitcoin dkk Anjlok Gak Kira-Kira, Miliarder Mark Cuban Sebut Fenomena Ini Mirip Gelembung Dot-com

"Pasar akan mengajarkan pertukaran yang menjual Bitcoin pengguna pelajaran karena mereka tidak akan dapat membeli kembali Bitcoin yang mereka jual. Pertukaran seperti ini pasti akan gagal," ujarnya.

Dia lebih lanjut menjelaskan bahwa pertukaran aset digital yang berkembang dan berkembang adalah "orang percaya kripto perusahaan" yang percaya bahwa BTC dapat mencapai angka 100.000 dolar dan karena itu telah membeli lebih banyak daripada melakukan hal-hal seperti menjual koin orang lain.

Baca Juga: Warren Buffett Wanti-wanti Jangan Beli Bitcoin, Lebih Baik Beli Dua Aset Ini!

Binance juga mempertimbangkan masalah ini. Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Binance mengatakan bahwa pertukaran tidak berwenang untuk memindahkan dana pengguna mereka tanpa persetujuan.

Di dalam Binance, mereka mengatakan bahwa perusahaan tidak mengambil posisi dan bahwa "Aset kripto pengguna disimpan dan disimpan dengan aman di fasilitas penyimpanan dingin offline yang dipertahankan dalam pertukaran." 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA