Saturday, 15 Muharram 1444 / 13 August 2022

Pemkab Garut Turunkan Tim Telusuri Sebaran Covid-19 Usai Lebaran

Rabu 11 May 2022 22:12 WIB

Red: Nur Aini

Wisatawan memadati Taman Wisata Air Darajat Pass dalam rangka liburan Tahun Baru 2022 di Desa Karyamekar, Kecamatan Pasirwangi, Kabupaten Garut, Ahad (2/1). Di tengah tingginya jumlah penggunjung, pemerintah serta Satgas COVID-19 melakukan pengetatan prokes dengan menerapkan jeda bagi pengunjung yang masuk ke Taman Wisata Air Darajat Pass.

Wisatawan memadati Taman Wisata Air Darajat Pass dalam rangka liburan Tahun Baru 2022 di Desa Karyamekar, Kecamatan Pasirwangi, Kabupaten Garut, Ahad (2/1). Di tengah tingginya jumlah penggunjung, pemerintah serta Satgas COVID-19 melakukan pengetatan prokes dengan menerapkan jeda bagi pengunjung yang masuk ke Taman Wisata Air Darajat Pass.

Foto: Muhammad Harrel (Mgj01)
Penelusuran Covid-19 juga dilakukan terhadap wisatawan

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat, menurunkan tim kesehatan untuk intensif menelusuri sebaran Covid-19 usai libur Lebaran 2022. Hal itu agar dapat diketahui secara dini dan penanganan cepat jika ada yang terkonfirmasi positif terinfeksi Covid-19.

"Tim tracing akan diturunkan, ini sudah protap, kita akan tracing," kata Wakil Bupati Garut Helmi Budiman di Garut, Rabu (11/5/2022).

Baca Juga

Ia menuturkan tim kesehatan Satgas Covid-19 Garut selama ini sudah bergerak untuk menelusuri dan memeriksa kondisi kesehatan masyarakat yang menunjukkan gejala maupun kontak erat dengan pasien Covid-19. Bahkan, kata dia, penelusuran Covid-19 juga dilakukan terhadap wisatawan maupun masyarakat yang mudik ke Garut secara acak, dan hasilnya tidak ada peningkatan kasus secara signifikan.

"Jangankan kepada pengunjung, kepada yang mudik saja diperiksa secara acak, alhamdulillah tidak ada peningkatan," katanya.Ia mengungkapkan penelusuran Covid-19 setelah libur Lebaran 2022 penting untuk mengetahui penyebaran kasus di Kabupaten Garut.

Menurut dia, penyebaran Covid-19 bisa saja kembali muncul berdasarkan hasil penelusuran setelah satu atau dua pekan setelah musim libur Hari Raya Idul Fitri 1443 H.

"Yang harus diwaspadai itu sekarang dua minggu dari sini atau seminggu setelah lebaran, kita harus waspada," katanya.

Ia menyampaikan hasil penelusuran sementara tidak ada peningkatan kasus, begitu juga di rumah sakit yang menangani pasien Covid-19 di Garut tidak ada kenaikan jumlah pasien. Ia berharap setelah libur Lebaran 2022 tidak ada peningkatan kasus, jika muncul kasus terkonfirmasi positif Covid-19 gejalanya tidak berat hanya disarankan untuk menjalani isolasi mandiri.

"Mudah-mudahan tidak ada peningkatan, kemungkinan sudah selesai, kalau pun ada mungkin masyarakat akan menganggap gejalanya ringan," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA